Tante Tida Ibu Temanku

Standar

(cerita ini gw dapat dari temen inbox gw dan gw edit walau tak sama tapi tetep jalan ceritanya sama. Maaf Namanya ga bisa gw sebutin).
sebelum gw mulai ceritanya, ada baiknya kalo gw sebutin identitas toko utama dalam cerita kali ini.

Nama gw andra, gw masih sekolah dibangku smu kelas 3 disalah satu kampung kecil didaerah jawa timur yaitu kab.bogor??? (lho!!! Hahahaha). Gw berteman akrab dengan dicky tetangga depan rumah gw yang satu kelas dengan gw. Orang tua Dicky cuma tinggal ibunya aja karna papanya udah almarhum. Ibunya biasa ku panggil dengan sebutan tante tida. Orangnya tidak terlalu tua dan tidak terlalu muda, kira-kira umurnya sekitar 37tahunan dengan wajah yang masih cukup segar dan bodynya masih aduhai. Yang membuat gw terkagum-kagun, toketnya yang lumayan besar tapi belum turun (mungkin udah jarang dijamah kali ya…hehe) dan pantatnya yang besar menggoda.
gw dan dicky, punya hoby bermain catur (itung-itung buat ngilangin rasa suntuk). Biasanya kami bermain catur, kalo sudah menyelesaikan PR sekolah. Kita berdua sudah dari dulu belajar bersama-sama. Bisa dibilang, kami berdua udah kaya sodara aja.

“ndra..!! PR dah slesai nih!! kita mulai adu ketangkasan yuk..!! Berani ga..??”.ujar dicky nantangin gw.
“hayuu..!! Kita buktikan, siapa yang pantas untuk dijadikan master catur..”.balas gw nantangin dicky.

Singkat cerita, kami pun bermain catur dengan seriuz. Kebiasaan gw dalam bermain catur, gw suka lama mikir untuk melangkahkan bidak catur, sampe-sampe, mata dicky jadi 5whatt(hahaha..).”lama banget sich lo mikirnya..!! Gw jadi ngantuk nich..!!”. Celetuknya karna kesel.
“sabar dikit napa..!! Gw lagi ngatur strategi bagus nih..!!”.
“lama-lama, gw bosen nich maen sama lo, mending gw tidur aja ahh..!!”. Ledeknya ke gw.
“duh..!! Ntar dulu ya dick,, gw mau kencing dulu nich..!! Dari tadi ditahan mulu..!!”.
“jiaah..!! Lo nyari-nyari alesan lagi nich..!! Bilang aja lo dah ngaku kalas sama gw..!!!”.
“enak aja..!! Gw serius nih..!!”
“ya udah.. Sono gih..!! gw dah ngantuk, mau tidur dulu..”.
“jiaah..!! Bilang aja lo yang nyerah lawan gw..hahaha…”. Ujar gw sambil meninggalkan dicky kekamar mandi.
Sesampainya dikamar mandi, betapa kagetnya gw ketika membuka pintu kamar mandi yang ngak dikunci, yang didalamnya ada ibunya dicky tampa sehelai benag pun alias bugil, sedang bermasturbai nyolok-nyolok memeknya pake mentimun. Karna udah tanggung masuk dan udah ngak ketahan lagi, gw langgung kencing aja takut ngompol dicelana.
“maaf tante,,!! saya dah ngak kuat lagi, dah diujung tanduk banget”. Ujarku kebingungan dicampur rasa malu.
“ngapain kamu..!! Masuk ngak ngetok-ngetok dulu..!! Kamu tu ga sopan banget..!!”. Hardiknya sambil marah-marah.
Gw keluarin kontol gw dan langsung kencing sambil berkata: “maaf tante..maaf..!! Saya udah ga bisa nahan lagi..!! Saya ga mau kalo sampe kencing dicelana..!! Maaf banget saya ga bermaksud kurang ajar sama tante..!!”. Pintaku sambil menoleh kearah tante. Tapi tante tida malah bengong. Pandangan matanya tak berkedip melihat kemaluan saya yang cukup besar.
“hhmmmm..”. Cuma itu yang keluar dari mulutnya sambil menyunggingkan bibirnya dengan batang mentimun masih berada didalam lubang memeknya yang banyak lendirnya. Lalu, tante tida berdiri dan berjalan kearahku. “kontol kamu kok bengkak gitu yah..!! Apa kontolmu lagi sakit..??”. Ujarnya sambil menatap kontolku. Gw jadi bingung, padahal kontol gw ga berdiri, pikiran gw saat itu, apa mungkin kontol gw punya kelainan. “kontolku ga pa2 kok tante.. Dari dulu emang kaya gini..!!”. Jawabku sekenanya.
“tapi kok kaya bengkak gitu ya..? Boleh tante pegang..?”. Tampa izin dari gw, tante tida langsung memegang kontolku. Kontam saja kontolku berdiri tegang. Rasa deg-degan menyelimuti hatiku. Pikiranku jadi kacau dan malu, karna belom pernah satu cewek pun yang memegang kontol gw.
“waw..!! Kok langgung berdiri nich..!! Kontol kamu gede banget. Kontol gede ini pernah masuk kememek cewek belom sich..!!”. Ujarnya membuat aku bingung penuh tanda tanya.
“saya belom pernah gituan tante..!!”.
“ooh.. Ya..!!. Kontol kamu boleh buat tante ga..?”.
“maksud tante apa..?”.
“maksud tante, kontol kamu boleh ga dimasukin kememek tante..?”.
“tapi saya takut tante. Saya kan temennya anak tante”.
“jangan dibilang ke dicky dong..!! Ntar, kamu bakalan enak kok..!! Sini tante jilatin kontol kamu”.
dengan buasnya, tante tida, memasukkan kontolku kedalam mulutnya. Aku dibikin kelojotan olehnya. Rasanya geli-geli nikmat. Ini pertama kalinya kontolku dikocok-kocok, apalagi pake mulut cewe yang tak lain ibu temanku sendiri.
“sudah tante..!! Geli.. aku ga kuat kalo digituin..!!”.
“dah mau keluar ya ndra..!! Keluarin aja.. Tante pengen nyicipin sperma kamu”. Setelah beberapa menit, akhirnya muncratlah spermaku didalam mulutnya. Crot..crot..crot….!! Semburan demi semburan, memenuhi mulut tante tida. Tante tida terus membersihkan spermaku yang keluar dari kontolku. Lalu ditelan habis.Tante tida pun berdiri. “gimana ndra.. Enak ga..?”.”Enak tante.. Enak banget”. Jawabku ngos-ngosan.
“mau yang lebih enak lagi ga..?”.
“apaan tante..?”. Tanyaku.
“kalo mau yang lebih enak lagi, masukin kontol kamu kedalam memek tante ya..”.
“saya belum pernah tante..”. lalu diraihnya tanganku dan diletakannya ketoketnya yang sudah keras. Gila.. Baru kali ini gw megang toket. Toketnya empuk banget, putingnya yang keras aku gesek-gesek. Tante pun mendesah. Lalu diraihnya kontolku dan digesek-gesekannya kememeknya. Memek tante tida basah-basah licin tapi hangat. Enak banget sampe-sampe kontolku keras banget dan berdenyut keras.(namanya juga kontol perjaka. gw kasih tau untuk pembaca khusus wanita. Ciri-ciri kontol yang masih perjaka. Kalo dipegang, dia langsung tegang maksimal. Dan berdenyut keras, serta mengeluarkan cairan testoteron).
Tante tida menyuruhku untuk menghisap puting susunya sambil mendorong kepalaku kearah toketnya. Tanpa basa basi, gw sedot puting susunya. Tente tida mendesah. Cairan memeknya semakin banyak membasahi ujung kontol gw. Sedang asik-asik ngenyot toket dan kontol gw digesek-gesek ama tante, tante tida memasukan kontolku perlahan-lahan kedalam memeknya dengan menekankan pantatnya. Sayangnya ga berhasil. Mungkin kontol gw kegedean atau memeknya kesempitan. Dengan tidak sabar, tante tida duduk dipinggair bak mandi sambil mengangkangkan kakinya lebar-lebar dan menyuruh gw memasukan kontol gw kedalam memeknya.
“ndar.. Masukin kontolmu sekarang, tante udah ga sabar pengen dientot, cepetan mumpung dicky ga tau”. Pintanya
“iya tante..”. Sambil memegang kontolku, diarahkannya kontolku kelubang memeknya. “tekan ndar.. Ya disitu tekan.. Ahh.. Kontol kamu gede banget..!!”. Gw tekan kontol gw, tante tida pun tersentak kaget. “ooh.. Gila kontol kamu gede, sampe-sampe memek tante jadi pengap..ohh…”. Desahnya sambi meringis.Hangat terasa ketika kepala kontolku masuk kedalam memeknya. Kontolku seperti dipijit-pijit didalamnya. tiba-tiba, tangan tante tida memegang erat pinggang gw, lalu dia menarik pinggang gw dengan sekuat tenaga. Dan bleezz… Kontol gw masuk semuanya kedalam memeknya. Tante tida menggigit bibir bawahnya, mungkin dia menahan rasa sakit. “sakit ya tante..?”. Tanyaku. “dikit, tapi enak banget..!! Sekarang, goyangin pinggulmu sayang.!! Tapi pelan pelan dulu..”. Lalu gw tarik kontol gw pelan-pelan, dan gw tekan lagi pelan-pelan. Begitu kulakukan selama beberapa menit. Setelah memek tante tida terbiasa, baru kugoyangkan pinggul gw dengan sedikit cepat. Dan begitu setelah beberapa menit sampe tante tida mendesah-desah. Lula goyanganku bertambah cepat. “trus sayang.. Enak banget..!! Tante suka sama kontol kamu sayang..!! Trus.. Ohh… Tante mau keluar..sayang..!! Enak banget..!!”. Beberapa detik kemudian, tiba-tiba tubuh tante mengejang..dan dia bilang, dia udah keluar. “tante keluar sayang..ohh..enak benget..!! Tante mau dientot sama kamu tiap hari…!! Aaaahh…!!!!!!..”. Tante tida mendesah panjang tapi dengan suara yang pelan. Kontolku terasa diremes-remes sama dinding memeknya, dan gw rasakan semprotan hangat dari dalam memeknya, hingga, gw rasakan desakan dari ujung kontol gw pertanda gw juga mau keluar.
“saya juga mau keluar tante.!! Keluarin diluar apa didalem tant..??”. Tanyaku menahan sperma.
“keluarin didalem aja sayang. Tante lagi ga masa subur sekarang. Ga pa2 kok,, Keluarin aja.. Jangan ditahan-tahan.”. dan muncratlah sperma gw untuk kedua kalinya. Kali ini didalam memek tante. Rasanya beda dengan yang tadi, kali ini lebih nikmat. Setelah beberapa menit, barulah gw cabut kontol gw dari dalam memeknya sambil gw perhatikan cairan sperma kita berdua yang keluar dari lubang memeknya.
Lalu tante tida membersihkan memeknya dan kontol gw dari sisa sperma. Dan buru-buru pake baju. Lalu kami keluar kamar mandi. Tante tida pergi menuju dapur, sedangkan gw kearang kamar dicky. Perasaam takut menghantui gw, takutnya dicky tau perbuatan gw sama ibunya. Tapi setelah gw masuk kamar dicky, lega deh perasaan gw ketika melihat dicky tidur pulas dengan iler banyak membasahi bantalnya(hahaha..). Lalu gw pergi kedapur menghampiri tante tida untuk pamit pulang. Didapur kami berciuman dulu. Tante tida berterima kasih sama gw, katanya dia puas banget sama gw. Dan dia bilang, dia ketagihan sama gw. Dia malah pengen tiap hari ngentot sama gw. Hingga sampe sekarang, kami rutin melakukannya. Bahkan, tante tida memasang IUD biar ga hamil.
Sekian cerita dari gw. Dan gw ucapin terima kasih buat temen inbox gw yang telah memberikan inspirasi buat gw

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s