Fira

Standar

Pengalaman ku 2 Aku kenal dengan Fira nie bila main chatting kat IRC dalam tahun 1999. Umur aku time nie baru 25 tahun dan Fira pula baru 19 tahun. Dia duduk menyewa di luar, kalau tak silap aku kat area pantai dalam. Naik basikal jer dari rumah sewa ke UM. Aku bekerja di sebuah syarikat automotif manakala dia nie student UM dalam bidang perakaunan. Mula-mula chatting macam biasa ler, citer-citer biasa pasal kejer dan study. Tapi bila dah lama-lama chatting ada gak masuk bab-bab sensitif yang aku sengaja tanya. Benda-benda yang luar biasa aku tanya tak sah ler kalau bukan citer lucah… Dia nie mula-mula malu jugak tapi biler dah lama-lama dia pulak relax jer biler aku tanya. Yang aku tau dia punya body chubby sikit, mengikut email dia kepada aku. Tapi tak kisah ler kerana aku kawan dengan dia pun ihklas. Takder istilah nak memandang rendah kat si Fira nie pun. Tapi dia tak pernah send gambar kat aku, tapi aku jer yang send kat dia. Fira cakap dia malu nak send sebab tak cantik kata nyer… Aper darrr… Dari chatting aku start call dia dari opis aku ke handphone nyer. Dan dia pun mula selesa bercerita aper pun masalah nyer kat aku. Kadang-kadang citer lucah aku cerita dengan dia tapi takder lar sampai terlampau sangat. Aku tetap hormat dia sebagai student yang bertudung dan masih under age pun lagi. Satu hari tue aku call dia dan dia cakap dia takder kelas hari tue. Member-member kelas yang lain pun ada ler jugak. Aku pulak bergayut pakai phone opis, masak ler kalau aku pakai handphone sendiri. Kalau makwe aku tau mau kena potong 12 aku nanti. Bila-bila dah sembang-sembang tue aku pun dengan selamber tanyer dia pakai bra saiz aper? Tapi dia malu nak cakap sebab kawan-kawan dia ada dekat tengah buat assignment. Alahh cakap no. dan cup aper jer aku kata pada Fira. Dia bisik-bisik kepada aku aper saiz nyer dan yang jahat aku pulak sengaja buat-buat tak dengar. Sampai dia dah give-up baru aku ngaku yang aku dah dengar aper saiz nyer. Hahaaa 38D cup… fuhh besar tue…. Aku tanya aper color dia pakai? Mudah jawab nyer Ungu! Bila aku tanya potongan badan kepada dia, Fira malu nak cakap. Dia suruh aku tengok sendiri. Aku macam mana nak tengok, mintak gambar pun dia tak mau kasi. Fira cakap terpulang kat aku macam mana nak tengok.. Ishhh pening kepala otak aku. Nanti aku ajak jumpa, buat nyer awek aku nampak, naya aku nanti. Confirm perang dunia ke3 nanti. Last-last aku ajak dia keluar makan ke Bukit Raja Shopping Mall, tempat jauh sikit dan sesuai nak skodeng atau projek nanti. Hari sabtu malam ahad… Lepas aku hantar awek aku balik dari dating kat Sungai Wang, terus aku pie pantai dalam seperti alamat yang dia send melalui email. Dalam jam 9.00 malam aku sampai depan rumah dia, Fira dah terpacak depan pintu rumah sewa nyer. Dia melambai tangan kat aku dan terus keluar dari pintu pagar ke arah kereta BMW 3 Series (E46) milik kakak aku. Kereta aku Perdana V6 kokak jer. Pasal nak buat kerja jahat terpaksa pinjam kereta kakak aku. Aku terus membukakan pintu dari dalam dan terus mengarahkan Fira masuk. Aku perasan member-member dia usha baik jer dari tepi tingkap rumah sewa tue. Ahhh lantak ler….. Dan Fira pula memang chubby tapi jenis yang cantik dan ada potongan shape badan. Dengan memakai blouse putih button depan, dan seluar slack hitam di samping tudung kelabu Fira memang lawa. Aku perasan dia memang pakai bra color hitam yang mana memang color favorite aku. Dia selamber jer di dalam keter aku seperti tiada aper-aper yang berlaku walaupun aku yakin dia perasan yang aku sedang memerhatikan bentuk tubuh badan nyer. Dia bersuara nak kemana arah tuju kita. Aku cakap kita pie makan kat Bukit Raja. Dia sekadar menganggukan kepala tanda setuju. Sepanjang perjalanan melalui Federal Highway tiada aper yang aku bualkan memandangkan jalan mengalami kesesakan lalu lintas. Sampai sajer aku ker Bukit Raja Shopping Mall terus aku mengajak dia makan di Hammed Restoran yang menghidangkan masakan India Selatan yang menjadi kegemaran Fira.  Aku tau pun sebab dia bagitau dalam email tempoh hari. Di situ aku pun mula berbual panjang dengan nyer berkaitan perihal diri masing-masing. Dia rupa nyer berasal dari Ipoh, Perak. Kampung Manjoi kata nyer. Dia bertanya sama ada potongan badan dia ok atau tak? Jawapan ihklas terus mengatakan dia chubby sedap-sedap badan. Mana-mana laki yang melihat sure tergoda punya. Fira skadar ketawa manja dan mencubit lengan tangan kiri aku. Aku perhatikan tetek dia bergoyang-goyang bila Fira ketawa. Aku tau dia perasan aper yang aku pandang, tetapi dia membiarkan dan mungkin dia rela aku perhatikan bentuk tubuh badan dia. Setelah kami makan, aku cadangkan kepada Fira untuk menonton wayang cerita cina. Aku tak ingat cerita aper tapi Stephen Chow dan Rosemund Kwan yang berlakon ler. Dia tak kisah kata nyer dan ikut sahaja. Apabila aku beratur untuk membeli tiket aku mengarahkan Fira agar lepak dulu kat maner-maner kerusi yang ada. Dia pun duduk di satu kerusi manakala aku terus beratur untuk membeli tiket. Ketika beratur untuk membeli tiket wayang, bermacam-macam perkara yang aku fikirkan sama ada aku nak projek dengan si Fira nie atau tidak. Kalau nak buat projek nie, Fira pula nak ker…. Ishhh kacau macam nie… Aku menolehkan kepala untuk melihat Fira dan dia merenung tajam ke arah aku juga sambil tersenyum manja. Dia nie ada hati kat aku ker… Tersenyum-senyum semacam jer…. Nasib aku baik, walaupun orang ramai tetapi tidak ramai yang ingin menonton cerita cina tersebut. Nasib aku baik dan kedudukan kerusi pun memang strategik dan sesuai untuk aku buat projek. Tepat jam 11.15 malam kami pun masuk ke Pawagam untuk menonton wayang tersebut. Fira memandang tepat ke arah wajah aku apabila melihatkan kedudukan kerusi yang akan kami duduki. Terus aku bersuara yang tadi tiket banyak full booking. Dia sekadar mencubit pinggang aku dan mengatakan øŠatal!?.. Aiseyman pecah tembelang larrr… Kami pun duduk di kerusi yang strategik kedudukan nyer. Memang port baik sesuai untuk beromen kat sinie. Semua penonton yang menonton terdiri dari couple-couple dari UiTM Shah Alam aku rasa. Stock student-student jer. Apabila cerita berjalan Pawagam pun gelap dan aku dah terbayang langkah yag seterus nyer. Tindakan yang akan aku ambil menyebabkan penampar melekat kat muka aku atau aku dapat hasil habuan yang lumayan. Tiba-tiba lain pulak yang berlaku. Kerusi yang aku duduk tue memang couple sit, dan si Fira melabuhkan kepala dia kat bahu aku. Mujur cover stand tangan tengah-tengah tue memang dah terangkat mungkin oleh couple yang terdahulu yang duduk di situe. So senang dia nak sandarkan kepala nyer di bahu aku. Hohooo aku kena jackpot wey! Dan aku jejaka romeo terus memeluk bahu Fira tanpa ada halangan dari nyer. Melihatkan keadaan macam tue, aku meminta izin kat Fira untuk memeluk pinggang dia dan Fira mengizinkan malah memperbetulkan kedudukan agar mudah untuk aku peluk erat pinggang nyer. Sebaik Fira menyandarkan badan dia di sisi dada aku terus dia menarik tangan aku untuk memeluk pinggang nyer. Aku turut meletakan sebelah lagi tangana aku di atas peha nyer. Manakala tangan Fira kedua-dua nyer memeluk tangan aku yang sebelah kiri itu. Lampu hijau rupa nyer untuk aku bermaharajalela di tubuh badan Fira nie kot. Cerita cina semakin rancak berjalan, aku pula mula menggosok lembut peha Fira yang aku rasa gebu dengan seluar slack yang lembut tue. Melihatkan tiada halangan dari Fira aku mula menggosok manja di sekitar perut Fira dan dia mula kelihatan tidak keruan akibat tindak tanduk aku terhadap nyer.. Aku nekad! Aper nak jadi pun jadi lah… Tetek Fira tetap menjadi sasaran utama aku. Dengan selamber nyer tangan sebelah kiri aku meramas bahagian bawah tetek kiri Fira. Dia mula mendesah tetapi tidak menghalang langsung perbuatan aku. Melihatkan tiada tentangan dari Fira, tangan kanan aku terus meramas tetek kanan Fira dan dia terus merengek-rengek manja ø„rchhhhhhh Ashhhhhhh?………. Walaupun tetek Fira masih di salut bra di dalam dan di luar blouse nyer, dapat aku rasakan betapa mantap nyer tetek Fira. Sekejap ke kiri, sekejap ke kanan ramasan tetek Fira aku ramas dan Fira aku perhatikan tidak lagi menonton wayang tersebut. Malah dia sekadar memejamkan mata dan tangan nyer sekadar memegang erat tangan aku yang meramas tetek nyer. Sekali-kala aku melabuhkan tangan aku di celah-celah peha nyer untuk melihat reaksi Fira, ternyata tiada halangan. Cipap Fira menjadi sasaran seterus nyer tangan kanan aku meramas kasar. Tangan kiri aku terus meramas tetek kiri nyer. Fira memberikan kerjasama dengan mengangkangkan kaki nyer untuk mempermudahkan aku menggosok atau menekan-nekan kuat ke atas cipap nyer. Tindakan seterus nyer dari aku ialah untuk cuba menanggalkan button-button blouse nyer. Ternyata tiada halangan dari nyer malah Fira memberikan kerjasama dengan melengkokkan badan nyer untuk permudahkan aku unhook kan button-button blouse nyer. Setelah semua button-button blouse nyer berjaya aku tanggalkan terus aku meramas kasar tetek Fira kiri dan kanan. Fira merengek-rengek manja apabila aku meramas ganas ke atas tetek nyer walaupun dari luar bra. Aku ingin tanggalkan bra Fira dari tubuh nyer, tapi bagaimana? Tudung nyer masih di kepala, lalu aku terus berbisik kepada Fira yang aku nak hisap tetek dia…?Abang nak hisap tetek Fira boleh!.. Macam mana nak tanggalkan bra nie??… Fira terus menjawab… ?Selak jer bra Fira ke atas… Tak pun tanggalkan hook bra Fira kat belakang?.. Terus dia mengalihkan badan untuk aku tanggalkan hook nyer… Aku pun menarik blouse Fira ke atas dan terus mencari hook nyer untuk di tanggal. Setelah berjaya aku tanggalkan hook nyer terus Fira menyandarkan badan nyer di kerusi yang empok tersebut. Aku pun mengalihkan kepala terus ke bahagian dada nyer untuk menyerang sasaran utama dia iaitu tetek nyer. Keadaan gelap, jadi aku tidak tahu color aper yang ader pada puting tetek nyer.  Aku selak bra Fira ke atas maka berlakulah asakan maut aku terhadap tetek nyer… dengan sebelah tangan aku meramas tetek yang kiri, mulut aku pula melapah puting tetek Fira yang sebelah kanan. Fira meronta-ronta kuat sambil memeluk erat kepala aku di dalam dakapan nyer. ø„rrhhhhhhh… Sedappp……… Nyerrrr?…. Bisik perlahan Fira. Sambil dia meramas kuat kepala aku, tetek Fira menjadi santapan pencuci mulut aku. Setelah kedua-dua tetek Fira aku ramas dan jilat, baru aku perasan yang aku takder pun bercium mulut dengan nyer… Sah aku nie memang gelojoh dan tak sabar-sabar tahap nak mampus. Aku pun mendahului dengan ciuman pipi Fira sebagai pembuka mukadimah. Dia yang masih di awang-awangan membiarkan aku untuk bertindak. Bibir nyer manjadi sasaran seterus nyer dan aku lihat Fira masih tiada pengalaman di dalam bab kissing nie. Tetapi tak mengapalah aku terus menyedut bibir Fira sambil cuba memasukkan lidah aku ke dalam mulut Fira. Dia mengangakan mulut dan terus aku menjilat lidah nyer sambil lidah aku menjilat lelangit mulut milik Fira. Fira bertambah khayal dan ghairah apabila aku meramas kembali tetek nyer yang besar dan padat. Ada di dalam 15 minit kami berciuman dan Fira bertambah mahir sikit di dalam french kiss nie… Setelah aku terasa puas bermain dengan tetek nyer, aku mengalihkan sasaran aku yang seterus nyer iaitu lurah cipap nyer… Tanpa membuang masa aku cuba menanggalkan hook seluar slack yang di pakai Fira. Nira sekadar membiarkan aku menanggalkan hook seluar nyer lalu aku turunkan zip seluar nyer. Aku mengelus maju tangan ku kedalam seluar nyer. Ermm lembab aku rasakan dan pantie yang di pakai Fira terlalu basah kuyup. Aku menggosok manja cipap Nira dari luar pantie nyer…. Setelah beberapa saat kemudian aku cuba memasukkan tangan aku di dalam pantie dia tetapi di halang oleh Nira… ø ヘ angan Bang!?kata Fira dalam keadaan terkejut.. ø‰ira malu sebab tang tue penuh semak samun?…. Aku nak tergelak pun ada.. tetapi jawab aku kepada Fira… ø„lah semak samun lebat lagi best, kalau boleh Abang nak jilat tang tue boleh kannnn!?….. øŒshhh pengotor ler Abang nieee?.. Balas Fira…. Tangan aku terus mengelus masuk kedalam pantie Fira dan dia merelakan tangan aku mencari biji kelentit nyer sebagai sasaran wajib. Takder lar lebat sangat aku rasa bulu ari-ari si Fira nie… Baru trim kot aku rasa lah! Aku mengusap perlahan jari aku di sekitar alur cipap sambil mencari bijik kelentit nyer. Aku lihat Fira bernafas dengan laju tapi terputus-putus macam lembu baru kena sembelih. Fira memegang tangan aku mengarahkan di mana suiz utama iaitu bijik kelentit nyer. Setelah terjumpa aku terus menggentel-gentel semahu aku tanpa memberikan peluang Fira untuk berehat atau bernafas langsung…. ø„hhh Ahhhhh Ahhhhhhh Ahhh Ahhhhhh Sedap Banggg Lagi Bang…. Jangan berhenti Banggggg?….. Fira tanpa malu lagi mengerang kesedapan, aku yang menggelabah terus mencium bibir nyer bagi mengelakkan dia mengerang lebih kuat lagi…. Dan hanya beberap minit kemudian Fira pun klimaks apabila aku terasa dia mengepit tangan aku di celah-celah kangkang nyer dan mengejang kuat… Tangan aku terasa basah apabila air nikmat milik Fira keluar macam paip air Syabas yang sudah pecah… Fira memerlukan beberapa minit untuk menenangkan kembali nafas nyer dan kembali tenang seperti sedia kala… ø”uas kerr?.. tanya aku kepada Fira….. Fira sekadar menjawab ø”uas dengan orang tersayang?… Aku pulak naik pelik.. Tiba-tiba dia cakap macam nie pulak, sihat ker dia nie. Tanya ku kembali.. öÔiapa yang Fira sayang nieee?.. Jawab Fira pula… øŽat Abang ler… Kalau tak sayang takkan Fira kasi kat Abang main dengan barang Fira?… Ahhh mampus aku, dia dah ingat aku nie balak dia ler nie… Tapi aku cool dulu, taknak merosakkan mood beromen kami berdua… Cerita pun dah nak habis, so aku dan Fira membetulkan pakaian masing-masing. Actually pakaian Fira sorang jer yang perlu di perbetulkan. Tapi sempat aku meramas kembali tetek Fira sebelum dia meminta aku memasangkan kembali hook bra nyer yang di belakang. Setelah selesai Fira memperbetulkan kembali bra nyer, kemudian blouse nyer dia button kan sendiri.Di samping itu seluar nyer juga terus dia hook kan dan zip nyer di tarik kambali. Aku sekadar tersengih melihat gelagat Fira yang memperbetulkan tudung nyer kembali. Fira memandang aku dan terus dia menarik kepala aku untuk kami berciuman sambil bermain sup lidah. Tangan aku masih tidak dapat melepaskan dari meramas tetek nyer… Tiba-tiba yang aku sedar lampu Pawagam pun terus terang ajer dan aku perasan penonton-penonton lain turut terburu-buru untuk memperbetulkan kedudukan masing-masing. Sah diorang pun macam kami syok sakan dok buat projek. Kami pun terus keluar dari Pawagam bersama-sama. Aku tengok seluar Fira dari belakang memang basah. Jam menunjukkan pukul 1.30 pagi. Aku bertanya pada Fira, tak kisah ker balik lewat nie… Fira menjawab.. øŽan Abang ada, nak takut aper…. Lagipun bukan Fira kat kampung?.. Aku pun mula terangsang balik akibat jawapan provoks dari Fira. Ishhh memang nak kena budak nie nanti… Aku pun mengajak Fira untuk lepak kat bangsar untuk late suffer orang putih cakap.. Fira setuju ajer dengan ajakkan aku… Dalam perjalanan ke bangsar aku bertanya kat Fira sama ada dia rasa seronok atau tak dengan aktiviti kami dalam Pawagam tadi. Dia pun menjawab dengan manja sekali…. ø‰ira mana pernah buat macam tue dengan lelaki lain sebelum nie… Bf pun tak pernah ader… First time Fira rasa macam tue… best arrrrr?… Aku tanya sekali lagi sama ada dia nak tak buat lagi macam tue… Jawab Fira pula…ùqak ler kalau buat dengan orang yang Fira suka dan sayang?.. ø’hhh Abang Nie Fira suka dan sayang lerrrrr?… kata ku kepada Fira… ø ミ emang ler Fira sayang kat Abang… Abang jer tak nampak dan tak tau!?.. Aku mati kutu dah dengan budak sorang nie…?Fira dari dulu suka kat Abang, masa kan Abang boleh tanya pasal saiz tetek Fira berapa, Fira jawab, Fira bagi tau Abang aper color bra Fira pakai dan tadi pun Fira izinkan Abang gomol habis body Fira?… ø„per lagi yang Abang nak untuk Fira buktikan yang Fira sayang kat Abang?… kata-kata Fira terngiang-ngiang di kepala otak ku ketika itu. Aku sekadar mendiamkan diri seolah-olah concerntrate drive kereta tue. Padahal kepala otak aku ligat berfikir nak cari jawapan untuk Fira. Fira menolak perlahan peha aku untuk mendapat jawapan pasti tentang kedudukan nyer tue…. ø‰ira nak buat aper untuk buktikan Fira betul-betul sayang kat Abang?.. Dengan spontan aku cakap dengan Fira yang aku…. ø„bang nak main dengan Fira!?… Sambil tue aku memandang tepat ke arah mata Fira sambil menantikan apakah jawapan balas dari nyer… “ira boleh kasi Abang main dengan Fira, tapi aper gurantee yang Abang boleh kasi kat Fira yang Abang takkan sia-siakan hidup Fira nanti”. Terkedu aku apabila mendengarkan jawapan balas dari Fira… Mana aku nak campak awek aku yang dah 5 tahun couple dengan aku. Diapun dah serahkan kedaraan nyer kepada aku sejak dulu lagi dan sampai sekarang menjadi seks partner yang setia dan bagi aku makwe aku nie perfect dalam serba serbi nyer… Bermacam-macam benda yang aku fikirkan di dalam kepala otak aku sekarang. Tetapi setan ada di sekeliling kami, aku pun terus bernekad dengan mengatakan yang aku… ø„bang nak main dengan Fira malam nie jugak dan Abang janji akan jaga Fira sampai kita kawin?.. Balas Fira pula… ø ヘ anji tau! malam nie Fira akan serahkan aper yang Fira ader kat Abang… Kalau Fira termengandung nanti, Abang kena bertanggungjawab?.. Jawab aku mudah…ùrk!?.. Nafsu dah menguasai diri aku ketika ini… ø‰ira.. Abang nak pancut dalam yer kalau kita main malm nie?.. Tanya aku kepada Fira… Fira memegang peha aku sambil bersuara…ùmanji Abang nak kawin dengan Fira, tak kisah ler Abang nak pancut dalam ker, luar ker?.. Terus Fira mencium pipi aku… Aku pulak menggosok manja di celah-celah peha nyer mana lagi kalau tak di cipap nyer… Fira membiarkan sahaja tindakan aku itu. Sampai jer di area bangsar, kami pun mencari lokasi yang sesuai untuk makan. Aku meminta agar si Fira menanggalkan tudung bagi mengelakkan dia dari di kenali oleah rakan-rakan nyer. Fira pun bersetuju dan dia pun terus menanggalkan tudung nyer. Ohh pendek jer rambut nyer, setakat atas bahu tapi lurus. Kami kemudian keluar dari kereta untuk mencari tempat makan yang berhampiran. Sambil berpegang-pegangan tangan terus kami ke lokasi area jalan telawi. Sampai di sebuah restoran kami pun masuk dan selamber jer melepak kat situe. Order makan dan terus sental aper sajer makanan yang di order. Aku pun bertanya kat Fira sama ada dia berani stay back kat condo aku di Bukit Antarabangsa.  Fira menjawab tak kisah dan dia pun teringin nak lepak kat rumah aku. Selesai kami makan aku pun meneruskan perjalanan kami ke destinasi yang seterus nyer iaitu rumah aku. Sampai sajer di pintu pagar condo, si Kumar security guards tersengih-sengih ajer kat aku sambil memerhatikan si Fira. Aku takder membuang masa, dua kotak rokok dunhill saiz 20 batang menjadi habuan sebagai tips untuk tidak kecoh. Kereta kakak aku mana ada sticker condo kan… Aku pun terus mengajak Fira masuk ke condo aku di tingkat 12. Masuk sajer ke dalam condo kami menghempaskan diri di atas sofa di ruang tamu. Baru terasa penat yang amat sangat apabila dapat merehatkan diri di atas sofa. Aku melihat Fira yang tersandar di bahu sofa sambil memejamkan mata. Aku pun meramas buah dada nyer dari luar blouse sambil bersuara… ø„llaarr Fira nak tidur dah ker… Abang baru nak ajak Fira buat anak nie?… Fira tersengih ajer dengan lawak yang aku buat tadi.. ø„laaarr esok lusa kan ada… Takkan malam nie juga Abang nak buncitkan perut Fira?.. balas Fira.. Aku pun terus mengarahkan Fira agar tidur di atas katil aku di dalam bilik… Fira pun seperti terpaksa membangunkan diri terus menghempaskan diri di atas katil aku…. Dan aku pula dengan selamba terus berbogel depan nyer untuk mandi bagi menyegarkan diri sebelum berjuang dengan Fira. Di dalam shower room aku pun mandi seperti biasa tanpa menutup pintu shower room. Fira aku perhatikan dia sedang tidur-tidur ayam sambil kadangkala mengintai perbuatan aku di dalam shower room tue… Selesai mandi aku mengeringkan badan dan terus ke tepi katil dan duduk di bucu katil. Sambil aku berbogel aku mengering kan rambut aku dengan tuala. Manakala si Fira sekadar memerhatikan gerak laku aku… Aku menegur Firaaa.. ùiira bogel lar… Abang nak peluk Fira time tidur nie?… Fira menggelengkan kepala tanda enggan… Aku dalam keadaan bogel terus menyerang Fira dengan ciuman-ciuman ganas ke bibir nyer dengan gelojoh!.. ø„bang! Fira taknak lerr…. Geli larrrr?.. Aku buat don÷Ö no jer malah dalam masa sama terus menyelak blouse yang di pakai Fira. Di samping tue hook seluar slack lembut hitam Fira turut aku tanggalkan dan akhir nyer Fira mengalah dan terus dia turut sama-sama menanggalkan kesemua pakaian nyer….Aku membantu menanggalkan bra Fira dan kemudian melucutkan pantie nyer sekali. Fira memejam mata tanda yang Fira tersangat malu kerana berbogel di depan aku… Aku berbisik dengan Fira… øŽenapa pejam mata, malu dengan Abang ker??… Fira menjawab.. ø„bang… Fira tak pernah bogel macam nie depan laki tau, malu lar… Harap-harap abang yang pertama dan terakhir yang dapat tengok Fira berbogel macam nie tau… Janji!?… Aku pun bagi ayat cari makan jer larrr… ø ヘ anji Sayang?… Fira terus membuka mata dan menarik kepala aku untuk terus bercium.. french kiss ler… Tetek nyer tetap menjadi santapan pencuci mulut aku… Baru aku perasan yang puting tetek nyer memang masih pink dan bermakna takder mana-mana jantan yang berjaya merasmikan sebelum aku. Kemudian aku melihat alur cipap nyer, terkatup rapat dengan sedikit bulu ari-ari yang ada kesan baru di cukur… Dengan berwarna merah muda memang Fira menjaga baik alat sulit nyer itu. Aku pun terus menyerang kembali tetek Fira yag masak ranum itu…. Fira merengek-rengek… ø„hhhhhh Abangggg Sedap ….. Lagi bang…. Ahhhhhh Ahhhhhhhh?. memang dasyat raungan Fira nie.. Awek aku pun takder meraung macam nie bila main dengan aku. Jari aku menguli manja akan biji kelentit nyer dan Fira makin menjadi-jadi raungan nyer… Setelah yakin dan pasti Fira puas akan permainan aku akan tetek nyer, aku pun menukar sasaran yang seterus nyer iaitu cipap yang sedia terhidang di depan aku. Aku turun dari badan Fira dan pergi ke celah kangkang nyer… Fira aku perhatikan masih memejam mata, lalu aku pun terus mencium sekitar alur cipap Fira. Dia terus mengangkang kaki besar-besar dan aku pun terus menjilat biji kelenti milik Fira yang sedikit terjonjol. Fira pun terkejut malah dia mengangkat sedikit kepala nyer untuk melihat apa yang aku buat di sekitar cipap nyer…. Fira pun tersenyum apabila melihat lidah aku sedang menggerudi ruang cipap nyer sambil menjilat biji kelentit nyer.. Fira pasrah apabila dia membiarkan aku menjilat biji nyer dan dia kembali meraung entah apa yang dibahasakan nyer… Aku tak mau jilat lama-lama sebab batang aku yang menjadi keutamaan utama untuk menjolok cipap Fira. Maka aku pun menyangkung dalam keadaan bersedia sambil menghunuskan batang aku kearah cipap nyer… Sambil aku menghunuskan batang ke cipap nyer, tangan aku turut bertugas dengan meramas tetek Fira.. Melihatkan Fira tengah khayal dengan keghairahan permainan terus aku cium bibir nyer sambil menekan perlahan-lahan batang kedalam lubang cipap nyer.. Fira cuba menolak tubuh aku ke atas tetapi aku gunakan bebanan berat badan aku untuk menindih kembali Fira.. Aku dapat rasakan kepala bana batang aku telah melepasi cipap nyer… Ku lihat Fira memejamkan mata nyer kembali sambil menanti tindakan aku yang seterus nyer… ø‰ira sayang.. kangkang lagi kaki sayang?.. arah aku kepada Fira.. Dia menuruti arahan yang diberikan….ùdku menekan kembali batang aku di dalam cipap nyer dan Fira pula menjerit perlahan.. ø„hhhhhh Abang sakit lar…perlahan sikit?.. Aku memang sengaja buat perlahan-lahan untuk mendera Fira agar dia akan ingat yang betapa sakit nyer bila hilang dara nie… Aku tarik dan tekan kembali perlahan sambil melihat wajah Fira… ø„hhhh sakit larrr bangggg.. taknak main lagi…. cukuppppp larrrrrr?.. kata Fira lagi… Dan! Dengan sepenuh kekuatan aku pun menekan habis batang aku di dalam cipap Fira hingga santak…. Fira menjerit kuat ø„duhhhhh Abang Sakit….Koyak pantat Firaaaaaa?…. Dia terus menangis dengan sedu sedan… dan aku terus merendam sedalam boleh batang aku di cipap Fira… Aku tunduk ke bawah dan lihat banyak sungguh darah dara milik Fira… Aku semakin bernafsu buas dan henjutan demi henjutan aku pun bermula dan bermula… Dari soft kepada hardcore dan aku tanpa memberi belas kasihan Fira menunjal-nunjal batang aku ke dalam cipap Fira… ø„hhhhhhh Ahhhhhh sakit bangggggggg?…. jerit Fira lagi sambil aku menyerang tetek Fira.. Berdenyut-denyut batang aku apabila melepasi kawalan cipap Fira… Memang panas dan sedap apabila cipap Fira mula memberikan grip yang padat… Fira telah mula tidak menjerit sakit lagi malah mula memberikan erangan erotik ø„hhhhhh Ahhhhhhh Bangggg Sedapppp… Dalam lagi Bannnnggggggg?….. ø マ agiiiiii Banggggggg…. Lagi Sayangggggggg?…. Aku mengangkat lutut Fira dan membengkokkan ke dada nyer…. Fuh Aku dapat melihat bentuk sebenar cipap Fira yang berumur 19 tahun nie… Gadis bertudung labuh yang akhir nyer tertewas iman nyer dengan lelaki desporado seperti aku… Aku terus menyambung kembali dayungan batang aku dan kali nie lebih soft sikit memandangkan betis Fira kedua-dua nyer di atas bahu kiri dan kanan aku. Aku sambil meramas tetek Fira, henjutan aku berselang seli diantara makam kiri dan makam kanan…. Fira kepuasan dengan cara permainan seperti ini… Erangan dan rengekkan Fira membuktikan yang dia selesa dan kesedapan apabila kami bermain di posisi ini walaupun buat kali pertama bagi Fira…. Dayungan demi dayungan batang aku membuat kan Fira mula menunjal-nunjalkankan kaki nyer ke udara tanda yang dia akan klimaks… Dan tepat jangkaan aku apabila Fira menjerit seperti orang kepuasan apabila dayungan-dayungan aku semakin aku rasakan berat dan……;. Priiiiieesssstttttttt terasa basah batang aku dan Fira ø„aaaaahhhhhhhhhhhhhhhh?….. jeritan kepuasan dari Fira…. Akibat dari kemutan-kemutan cipap Fira aku yang tak boleh bertahan dan batang aku pun berdenyut-denyut untuk memancutkan lahar… Dengan hanya beberapa dayungan tarik sorong aku pun… Booommmm pancutan air nikmat aku jauh kedalam cipap Fira… 5-6 das air nikmat aku keluar terpancut jauh di dalam pangkal rahim Fira… Aku melepaskan kaki Fira dari bahu aku dan terus memeluk erat tubuh aku agar air nikmat aku boleh meneroboh jauh ke dalam kolam bunting milik Fira….ùdhhhhhh Abaaaaanggggg Sayanggggg Firaaaaa?… Aku terus menggigit leher Fira dan dia turut memeluk erat badan aku…. Beberapa minit kami perlukan untuk melepaskan penat lelah akibat dari aksi ranjang kami… Fira tersenyum riang sambil mencium dahi dan dagu aku bergilir-gilir… Aku bertanya kepada Fira sama ada dia puas…. ø‰ira puas takkkk?.. Jawab Fira pula… ø‡apat main dengan Abang yang Fira sayang… memang puas sangat!?… Aku bertanya lagi…. øŽalau Abang nak main lagi boleh??.. Jawab Fira.. ø…oleh sangat…. Fira dah jadi hak milik mutlak Abang kan… Benih Abang dah ada dalam pangkal rahim Fira… So kira Abang dah letak cop mohor-mohor besar di raja larrrr?… øŽalau Abang nak main kat dubur Fira boleh??.. Sekadar menguji Fira… ø‹aaaa Boleh masuk ker Bang kat situe…Sure sakit nanti, tapi kalau itu yang Abang nak cuba, Fira sanggup puaskan Abang?… Sayu hati aku apabile mengenangkan memang Fira nie sanggup buat aper sahaja untuk diri aku… Aku melepaskan batang aku dari cipap nyer dan terus bangun daripada menindih tubuh Fira. Fira pun terus duduk di sisi katil sambil membelek cipap nyer sendiri… ø„duhhhh sakit lagi?.. kata Fira apabila menekan-nekan alur cipap nyer… ø„bang nie jahat…pecahkan dara Fira dengan cara ganas-ganas macam tue.. Sadis betul lar Abang nie… Kalau tau Abang ganas macam nie, tak ingin Fira nak kasi Abang main dengan Fira tau?… kat Fira… Aku pun memeluk manja Fira dari belakang sambil meramas keras tetek nyer… Fira mengeluh manja malah menyambut manja pelukan aku dengan satu ciuman ke bibir aku… ?Kita tidur larrrr yerrrr?… kata Fira… Tapi aku katakan yang aku nak mandi dulu.. Badan berminyak dan melekit-lekit… Last-last Fira pun turut sama mandi… Pastue sempat dua round lagi aku bantai cipap Fira dan game yang terakhir aku belasah jubor Fira. Siap pancut dalam lagi… Fira tidur sampai keesokkan hari nyer sehingga tengah hari… Aku tipu awek aku yang aku ada kerja outstation kat Seremban. Hari Ahad tue ada 9 kali aku belasah cipap dan jubor Fira… Aku siap ajar macam mana blowjob batang aku. Tetek dia naik lebam-lebam kesan daripada sikap kegelojohan aku juga….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s