Nonik dan tukangny

Standar

Semasa masa-masa akhir kuliah, gw dah berpikir untuk buka usaha sendiri. Banyak hal yang ingin gw lakukan. Akhirnya, atas bantuan dari ortu, gw membuka usaha air minum galon. Tempatnya di salah satu rumah ortu yang tidak ditinggali. Setelah direnovasi, lalu sedikit interior design, maka siaplah untuk memulai bisnis. Awal-awalnya memang sedikit sulit, tetapi lama-kelamaan usaha gw semakin berkembang. Posisi gw sebagai kasir dan penerima telp, sedangkan pegawaiku bertugas mengirimkan galon ke pelanggan. Kalau pas ada kuliah, kupercayakan pada seorang pegawaiku yang udah ikut gw sejak awal. Toh selama ini tidak ada masalah. Ditempat gw, sering banget para pegawai pengirim galon itu keluar masuk. Berganti-ganti orang. Untung ada si Faizal, pegawai yang gw percaya dan udah ikut gw dari awal. Umurnya masih muda, jebolan STM. Dia udah jadi kayak mandor dan wakil gw gitu. Ngatur jadwal pengiriman dan menyimpan uang. Karena sama-sama masih muda, pembicaraan kami ini klop gitu. Kami sering membagi cerita kalo pas tidak ada kiriman. Semacam curhat-curhatan gitu. Dia ada masalah apa, cerita ama gw, begitu juga sebaliknya. Sering juga kita bercanda cubit-cubitan sampe kadang diliatin para pembantu yang datang bawa galon naek mobil majikannya. Ntah, emangnya ada yang aneh ya? Lama-lama gw mulai suka ama si Faizal ini. Mungkin benar kata pepatah jawa: tresno jalaran soko kulino. Gw merasa seneng kalo dia ada dikantor, kalo pas ngirim galon sambil kasih perintah ke pegawai lain wow kok keliatannya gagah banget (padahal kan ya biasa aja). Gw jadi suka berdandan kalo ke kantor, biasalah. Make-up tipis plus kaus-kaus yg menarik perhatian cowok. hehehe… Siang itu, kebetulan semua kiriman udah jalan. Hanya Faizal yang melakukan semuanya karena pegawaiku yang lain izin pulang kampung. Kita lalu ngobrol-ngobrol menghabiskan waktu. Karena udah akrab banget, obrolan kita lalu nyerempet-nyerempet ke topik-topik “lampu merah”. Awalnya aku agak segan sih, tapi mungkin karena udah kenal banget plus dia enak kalo mancingnya alias ndak vulgar, gw jadinya ngga keberatan menanggapinya. Gw tulis percakapan yang gw ingat aja ya. Faizal tanya apa gw pernah diganggu orang iseng kalo dikampus. Gw heran emange ada apa? Dia jawab, “lha nonik bajunya seksi-seksi geto” sambil tertawa kecil. Yeee, cuman kaus gini aja kok. “Lho iya. tapi tipis and ketat, mbak. kan bikin cenut-cenut.”. Hehehe…kita berdua tertawa kecil. “Emang loe suka ya?”, tanya gw iseng. Faizal ngga jawab tapi jempol kanannya naik tinggi banget. “plus nonik cuakep kayak artis hong kong.”. alaaa gombal elo, sahutku ketus. “Lha dibilang ndak percaya. Nonik pasti udah ada pacar ya?”. Gw diem sebentar, “dah putus mas.”. “Weleh…punya cewe kayak nonik diputus. kenapa?”. Gw bilang ya ngga tahu, ndak cocok mungkin. Dia lalu diem ae. Matanya agak tertuju kebawah, trus tiba- tiba senyum2 sendiri. “He…lu udha gila ya? senyum-senyum sendiri.”, ujar gw agak ketus. Dia tertawa kecil trus bilang kalo ngga ada apa-apa kok. GW jadi penasaran lalu maksa dia untuk bicara, ada apa kok senyum2 kayak orang gila begeto. Dia tetap ndak mau ngomong, maka aku terus paksa dia sambil tak cubit2 supaya mau ngaku. Akhirnya sambil minta ampun dia ngomong, “Aduh tapi nonik musti janji ngga boleh marah lho.”. Aku bilang, “iya wes ayo cepetan bicara.” Sambil senyum2 simpul begitu, Faizal bilang kalo dia tadi secara tidak sengaja melihat warna celana dalam gw !!! Waduh rasanya gw langsung merah karena malu. Tapi gw tahan, emang apa warnanya? Faizal tertawa kecil, “item mbak, persis kayak beha situ!”. “He loe kok tahu warna beha gw item?”. Faizal menjawab, “lho mbaknya kan pake kaus ketat putih, tipis gitu. kan keliatan mbak.”. Mukaku tambah memerah rasanya. Aku ingin marah lalu gw omelin si pegawaiku yg cabul ini, tapi entah kenapa tidak bisa keluar. Malah, yg aneh tuh, ada semacam rasa aneh yang mendesir tubuhku. Hm… Faizal nyerocos lagi, “tapi sebenarnya cocok mbak. situ cakep putih mulus, kalo pake kaus dan beha item ini keliatan sexy banget.”, kali ini wajahnya tampak serius, bukan mesum kayak sebelumnya. “udah ah.”, tukasku mengalihkan perhatian. Jangan sampai kebablasan nih, pikir gw. Tak lama kemudian datang pembeli lagi. kami lalu keluar dari rumah. Sehabis melayani, kembali faizal cengar-cengir tersenyum. Gw jadi bingung, “eh lu beneran udah gila ya? senyum2 sendiri.”. “Hahaha…abis tadi pas saya membungkuk ambil uang kembalian yang jatuh itu, saya ngga sengaja liat lagi mbak!”, sahutnya enteng sambil cengar-cengir. “Bukan salah saya lho, lah mbaknya pake rok mini gitu.”. wew…ingin banget gw marahi abiz2an, tapi ya…gimana. gw juga seh yang kurang hati-hati ama aset gw. huh. Tiba-tiba si pegawai gw yang mesum itu duduk disebelah gw sambil menunjukkan sesuatu. “Ini lho mbak, liaten.”. Aku lalu menoleh. yailah….ternyata video porno yang diputar di HP dia. Faizal langsung tak cubit dan aku dorong supaya menjauh. “Lho apik ini mbak.”, ujarnya ringan sambil terus duduk disebelahku. akhirnya gw tertarik juga nih dan gw tonton juga. Udah beberapa video Faizal tunjukkan ke gw dan kita lalu tertawa cekikikan sendiri melihat adegan itu. Iseng, Faizal lalu bertanya apa pernah gw melakukan hal itu. Gw membelalakan mata trus gw tampar ringan pipinya. Eh tiba-tiba dia lalu memegang tanganku dan langsung menciumi bibirku !!! Aku kaget setengah mati. Dengan sekuat tenaga gw dorong dia sampai terjengkang jatuh ke lantai. Gw lalu berdiri sambil marah-marah. Dia nampak shock, lalu duduk disebelah gw sambil meminta maaf karena khilaf. huh, seandainya kalo gw ndak ada rasa suka ama dia, udah gw gampar dan gw panggil pak rt (!). Dia lalu cerita panjang lebar. Agak2 sara sih, jadi ndak gw tulis disini, intinya dia ingin pacaran ama gadis seperti aku. Gw diem aja, sambil menerawang. Ingin banget gw bilang kalo gw juga suka ama elo, tapi apa mungkin ya? Tak lama kemudian, Faizal lalu memegang tanganku. GW diem aja. GW tak yakin bisa inget apa yang terjadi, tapi lalu kita udah berciuman bibir. Dia lumat bibir gw dengan penuh gairah. Gw pasrah aja. Abis itu dia menggandeng aku dan gw ditidurkan diatas sofa ruang tamu. Faizal menindihku dan kita berciuman bibir sambil berpelukan. Setelah puas, dia lalu mencumbui payudara gw sambil diremasnya dengan agak kuat. GW bener2 udah lupa status gw sebagai bos sedangkan dia adalah pegawai. Aku menikmati percumbuan ini karena sejujurnya gw udah lama menyukai dia. GW biarkan dia menikmati payudaraku. Abis itu dia lalu turun dan memasukkan kepalanya kedalam rok mini aku. Paha gw dijilatin sambil tak lupa memainkan lidahnya dibelahan mq gw yang masih tertutup CD. Aku mengerang ooohh…geli tapi nikmat. Setelah puas memainkan mq gw sampai becek, dia lalu melepas kaus ketat putih yang aku pake, sekalian bra hitamnya. “Wah merah mudah. nonik ini benar-benar cantik….34B ya non?”, ujarnya ringan. Gw mengangguk pelan. Lalu dengan rakusnya dia menghisap puting payudara gw secara bergantian, kiri dan kanan. oooohh enggg… aku mengerang keenakan. Sambil asyikk menikmati rangsangan di payudara dan puting gw, aku merasakan rok mini gw dilorot pelan-pelan, begitu juga dengan celana dalam aku. Jantungku berdegub dengan sangat kencang, terangsang dan tegang banget. Saat itu aku udah bugil dihadapan dia. Lalu, dengan ganas pula dia menjilati mq aku sambil memaikan clit aq. auh…sungguh nikmat. GW jepit kepalanya pake paha supaya lebih mantap jilatannya. “Aduh…sexy abis deh non ini. mqnya wangi dan basah !”, ujar Faizal penuh gairah. Beberapa menit udah berlalu. Setelah merasa cukup, dia lalu melepaskan seluruh pakaian yang dia pakai dan keluarlah senjata andalan para cowok! Gila, ukurannya besar dan hitam. Aku semakin terangsang, diselimuti kenikmatan dan rasa tegang. “Non, hisap donk?”, pintanya. Aku lalu jongkok didepan dia dan mulai menjilati penisnya yang besar itu. aouh…bau nih…hampir mau muntah rasanya, tapi ntah mengapa aku tetap melakukannya. Aku masukkan pelan-pelan dan aku “telan” seluruh penis itu hingga tenggorokan gw terasa penuh, lalu aku hisap dan meng-kocoknya dengan menggoyangkan kepala gw. Faizal mengerang keenakan sambil menjambak rambutku. Agak lama gw beri servis oral ke pegawaiku ini. Nampaknya dia hendak keluar, lalu meminta gw untuk menghentikan oral yg nikmat itu. Dia lalu menidurkan gw lagi ke sofa dan kami kembali berciuman bibir sambil berpelukan. Dia menggesek- gesekkan penisnya persis diatas belahan meq gw. Oufh…enak gila ! “Non, sampeyan masih perawan?”, tanya Faizal sambil terengah-engah. Aku agak kaget dengan pertanyaan itu, lalu dengan pelan aku menggelang. Tidak, aku sudah pernah berhubungan sex dengan mantan pacarku itu. Faizal nampak kecewa, mungkin dipikirnya bakal dapet amoy perawan. Hehehe… “Ya ndak papa lah.”, sahutnya pelan. Perlahan dia lalu memasukkan penisnya yang besar itu kedalam mq aku. Aouch.. Tubuhku tersentak, agak sakit dan perih. Faizal tetap berusaha memasukkan penisnya dan dengan sedikit paksaan, akhirnya blz….aah…..kami sudah bersetubuh sekarang! “Oh…inikah rasanya mq amoy…basah banget, hanget…enaknya mbak. ouch!”. Dia lalu mulai mengkocok penisnya kedalam belahan mq aku. Rasa perih yang aku rasakan tadi lama-lama mulai menghilang dan digantikan oleh rasa geli yang nikmat. Kami terus bersebutuh samnbil berciuman bibir dan berpelukan. Oh nikmatnya. Setelah beberapa menit mq aku digoyang ama dia, rasanya orgasm udah mulai dekat. GW peluk faizal lebih erat dan kami pun berciuman bibir semakin ganas. Tanganku memegang pantatnya dan menekannya kebawah supaya penisnya lebih masuk, penetrasinya lebih dalam. Tak lama kemudian, aq merasa mq aku berdenyut dan merinding. Akhirnya. “Ahaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhh”. sambil menjerit aku melepaskan rasa nikmat orgasm yang luar biasa ini. Tanganku tetap menekan pantat Faiz agar semakin masuk kedalam penisnya. Mq aku meremas penisnya dengan kuat, berdenyut-denyut sesuai irama orgasm yang aku alami. Faizal menciumi leherku dan ternyata dia juga udah ngga bisa tahan dan kurasakan penisnya berkelojotan didalam mq aku. Oioooooooohh…terasa aliran “lahar” masuk kedalam rahim gw. Kami berdua mengalami orgasm berbarengan sambil berpelukan diatas sofa, membiarkan gejolak orgasm itu mereda… — Aq duduk diatas pangkuan Faizal, di sofa yang sama tempat kami bercinta dengan nikmat beberapa menit yang lalu. Tidak ada yang bicara, cuman tatapan kosong kedepan. Sesekali faiz membelai-belai punggung gw. Kubiarkan tangannya meremasi payudaraku yang tertutup bra hitam dibalik kaus ketat putih. — Sejak saat itu, hubungan kami berubah dari bos dan karyawan menjadi pasangan sex. Setiap ada kesempatan, aku selalu diajak Faizal bersetubuh di kantor. Dapur, Sofa, bahkan kamar tidur ayahku pun tidak luput dari lokasi ngesex. Lama-kelamaan, pegawaiku yang lain nampaknya mulai curiga dengan hubungan kami yang mungkin bagi dia terlalu akrab. Dan ini membawa gw pada hal-hal yang tak terduga!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s