cerita repos

Standar

perkenalkan… namaku adit.. saat ini aku sudah duduk dibangku smp kelas 2… hari itu, aku pulang sekolah lebih cepat daripada biasanya. asikkk…. pikirku.., karena aku bisa maen PS kesukaanku.. aku berlari sekencang mungkin agar cepat tiba sampai dirumah.. sesampainya digerbang rumahku.. aku melihat ada mobil toyota camry parkir di garasi rumahku. mobil siapakah itu ? mobil bapak ? sepertinya bukan. karena mobil bapakku adalah suzuki carry. apakah bapak beli mobil baru ? sebagus itukah ? ahh… itu tidak terlalu aku pikirkan…, karena diotakku skr yang ada hanyalah bermain PS. aku berjalan di teras depan. segera kubuka pintu depan… wahhh…, nampaknya terkunci… kucoba ketok2 pintu itu sambil berteriak “Ibu… Ibu… aku pulang….” tidak ada jawaban dari dalam rumah… biar kucoba lagi… “Ibu… ada didalam apa tidak…???” huuuuhhh… tidak ada jawaban juga… apa ibu sedang keluar rumah ??? ahhh, penasaran aku… “Ibuuu… buka pintunya buuu…” “Iya sebentar sayaaannnggg…” akhirnya…, ibu menjawab juga… dan pintu segera terbuka… segera terlihat ibuku dari balik pintu. aku raih tangan ibuku hendak cium tangan.., begitu kepalaku hendak menunduk mencium tangan ibuku, sepintas kulihat dua buah kancing atas baju ibuku tidak terkancing… “ibu.. kancingnya terbuka tuhhh, nenennya keliatan…” kataku enteng… “ohiya…, rupanya ada kancing ibu yang terlepas…” jawab ibuku… “saya kira ibu keluar rumah…, hampir saja aku bermain ke tempat toni…” aku cemberut… aku berjalan menuju ke dalam rumah “itu mobil siapa bu ?” belum sempat ibu menjawab pertanyaanku, aku lihat diruang keluarga, ada seorang pria yang berjalan kearahku… “jadi ini jagoannya… baru dateng dari sekolah ya.. namanya siapa ???” aku terdiam sejenak…, sama sekali tidak mengenal pria itu. “adit… kenalkan… ini om wawan, teman ibu…” aku berjabat tangan dengan orang itu… dan langsung menuju ke kamarku.. kunyalakan PS 3 dan tak lama kemudian aku sudah asyik dengan duniaku sendiri… sekilas kudengar ibu dan om wawan sedang ngobrol diruang tengah… tak tau apa yang sedang mereka obrolkan… sedang seru-serunya aku bermain PS, tiba-tiba ibu masuk ke kamarku… “adit… sayang…” “kamu main PS nya dirumah tono aja sana…. ibu mau keluar sampai sore, daripada kamu sendirian dirumah” aku seakan tidak perduli, karena game ini sedang seru2nya… akhirnya ibu menepuk pundakku… “ada apa siih bu… lagi seru nihhh… ” aku protes… “sayang… ibu mau keluar rumah belanja bulanan. kemungkinan sampai sore. kenapa kamu ga ke rumah tono aja, maen berdua kan lebih seru…” aku diam tidak menjawab, tiba2 om wawan masuk juga ke kamarku… “iya dit…, nih.. om kasih kamu buat beli game PS baru…” selembar uang 50 ribuan hadir didepan mataku… sontak aku kegirangan… “yang bener nih om ???” tanyaku setengah tidak percaya… “iya… sana.. kamu beli game kesukaan kamu…” aku langsung bangkit dari dudukku… mematikan tv dan ps… mengambil uang pemberian om wawan dan bersiap2 pergi ke rumah tono… “aku berangkat bu…” teriakku begitu hendak keluar pagar rumah “kamu ga naek sepeda aja sayang… masa jalan kaki ??? ” tanya ibuku “enggak bu.., aku naek angkot aja… lagi males naek sepeda…” aku berjalan sambil memikirkan akan kubelikan game apa uang pemberian teman ibuku itu… tak terasa aku sudah sampai di tempat aku biasa menunggu angkot hufff… panas sekali siang ini… angkot lama sekali datangnya… kutunggu 5 menit… 10 menit… ahhh…., malas aku menunggu angkot terlalu lama begini, belum aku harus jalan kaki dari depan gang rumah toni menuju rumahnya…lagipula aku ingin membawa game kesukaanku untuk dimainkan di rumah tono. akhirnya kuputuskan aku naek sepeda saja. sesuai saran ibuku… aku berlari kembali menuju rumah, karena panasnya… sesampainya dirumah, kulihat mobil om wawan masih ada digarasiku. mungkin belum berangkat.. kucoba buka pintu depan…, hmmm tidak dikunci… aku bergegas menuju kamarku…, melewati ruang tengah keluarga… diruang keluarga itu, kulihat baju ibu dan kemeja om wawan yang tadi dipakai tergeletak di lantai… lohhh.. kenapa baju mereka berdua ada dilantai ??? ahhh, perduli amat… aku berjalan menuju kamarku hendak mengambil game ps ku… “sabar toh mass…” suara itu kudengar dari dalam kamar ibuku… “ayolah sayang…. lepas bh kamu… aku udah ga tahan lagi nihhh…” haaahhhhh.. bukannya itu suara om wawan ??? om wawan ada didalam berdua dengan ibuku ??? sedang apa mereka ??? rasa penasaranku membelokkan arah jalanku menuju ke kamar ibuku… “tadi lagi asik2nya aku nete, anak kamu datang….” “iya mas, tapi kan sekarang anakku sudah pergi…, jadi mas bisa bebas mengemut tetekku…” aku kaget sekali… kudengar ibuku berkata itu ??? kucoba pelan2 mendekati pintu kamar ibuku… “mas wawan….” “apa sayaaannngg…” “buat aku basah dulu yaaa masss…., biar lebih gampang masukinnya….” masukinnn ??? apanya yang dimasukin ??? aku makin penasaran dibuatnya… kalo disini aku hanya mendengar suaranya saja, tidak dapat melihat apa yang mereka perbuat… aku coba mengambil kursi untuk meliat dari lubang angin diatas pintu… pelan ku naik ke kursi itu… dan kemudian…. astagaaaa….. kulihat om wawan sedang berciuman dengan ibuku…. mereka berciuman mesra sekali… tangan ibuku merangkul kepala om wawan, sedangkan tangan om wawan… merangkul punggung ibuku… tangan om wawan skr bergerak turun ke bawah, ke arah pantat ibuku… om wawan meremas-remas pantat ibu, dengan tidak melepaskan bibirnya dari ibuku… “aaaaahhhhh….” ibuku mendesahhh… om wawan merebahkan ibu di ranjang… kemudian ia terlihat melepas kaos dalamnya… om wawan tampak tersenyum… “kamu sudah siap… menyerahkan tubuhmu ke pelukanku sayang…???” “aku siap mas… aku siap melayani apapun keinginan mas… sebagaimana aku melayani suamiku diranjang ini…” “apapun itu…???” om wawan bertanya kembali.. “apapun mas…, asalkan…” “sssstttttt…. kalau masalah itu… kamu tenang saja sayang…. yang terpenting sekarang…. kamu layani aku… kamu puasin hasratku terhadap tubuh indahmu ini…” “tolong dibantu sayang…” kata om wawan kepada ibuku ibuku bangkit dari rebahannya, dan memegang celana panjang om wawan… meraih resleting celananya… menurunkan resletingnya… dan tangan kanan ibuku terlihat sedang merogoh isi celana itu… “astagaaaa….” hampir aku terjatuh dari kursi, karena betapa kagetnya aku… alat kelamin om wawan, sekarang mencuat keluar dari celana panjangnya… ibuku meremas2 batang om wawan… “mas mau diapain dulu nih…???” “dibikin enak sayangg…” ibuku tersenyum nakal… “diisep dong sayyy…” pelan2…, ibuku mencium ujung kepala alat kelamin om wawan… mencium dari ujung kepala sampai pangkal bawah alat kelamin om wawan… lidah ibuku dijulurkan ke alat kelamin om wawan…, yaaahhh… ibuku menjilat2… tidak ada bagian yang tersisa… centi demi centi… tak terlepas dari jilatan lidah ibuku… begitu jilatan tiba diujung kepala kelamin om wawan.., kulihat ibuku membuka mulutnya… dan…. leeepppp… masukkkk… iyaahhh… kepala alat kelamin om wawan sudah masuk kedalam mulut ibuku… ooouugghhhh… om wawan melenguh nikmat… makin dalam… makin dalam…. mulut ibu memasukan alat kelamin om wawan… “tahan sayang… tahan diposisi seperti ini…” mulut ibu memasukan seluruh alat kelamin om wawan kedalam mulutnya… “sekarang… gunakan lidahmu… maenkan lidahmu memainkan penisku…” “oouugghhh…. yesss… that’zzz iiittt…” “terus sayang….” kepala ibuku dipegang oleh om wawan… dan sekarang… kepala ibuku kelihatan sedang di maju mundurkan oleh om wawan… sambil mengemut maju mundur… om wawan melepas celana panjang dan celana dalamnya… sehingga sekarang…, om wawan sudah telanjang bulat dihadapan ibuku… “sudah sayang… cukup dulu… jangan diterusin…, kalo kamu terusin terus, lama2 aku bisa keluar duluan..” “kenapa ga dikeluarin aja sekalian mas…???” “aku ga mau dikeluarin didalam mulut kamu…” “lantas… mau dikeluarin dimana ???” “di dalam memek kamu…” “iihhh… mas…. tapi inget… pake kondom yaaa…. aku ga mau hamil lhooo…” “beres sayang… lagian.. kalau kamu hamil kenapa ? aku mau ko, tanggung jawab kalo kamu hamil…” “enggak mas… aku cuma kepingin itu… bukan kepingin hamil…” om wawan segera merebahkan kembali ibuku diranjang… dan mereka kembali berciuman hangat… suara kecupan dan jilatan mewarnai ciuman mereka berdua… posisi ibuku sekarang berada diatas tubuh om wawan… “lepas bra kamu…” kata om wawan… “mas aja yang ngelepasnya…” sekali sentak… kancing bh ibu dibelakang terlepas… dan dengan sekali tarikan saja, bh ibuku sudah lepas dari bagian tubuh yang dibungkusnya… “amaziiinngggg….” “kenapa mas ???” “sungguh perpaduan yang sempurna… kulit kuning langsat… mulus… payudara yang besar, kenyal dengan pentil kemerahan…” “memang bagaimana dengan istri mas ???” “istriku…??? kalo ukuran… mungkin ga beda jauh… tapi yang berbeda warnanya.. istriku berkulit coklat dengan pentil berwarna hitam…” “berarti lebih sexy aku dong mas…???” “hmmm…” “ya sudah… aku sekarang ini kan istrimu… perlakukan aku selayaknya istrimu mas… gauli aku sebagaimana kamu menggauli istrimu…” mereka kembali berciuman hangat… sesaat kemudian… mulut om wawan mengarah kepada payudara ibuku… sluurrppphhhh.. sluurrpppgghhhhh…. bibir om wawan dengan ganasnya melahap susu ibuku… tangannya juga tidak kalah terampil… tangan om wawan meraba2 paha ibuku… paha kuning langsat habis diraba2 om wawan… tangan om wawan sampai kepada bongkahan pantat ibuku… dengan cekatannya… diturunkannya celana dalam ibuku.. bongkahan daging kuning langsat terlihat sangat membuat mata lelaki yang melihatnya menjadi gelap mata… begitupun aku… walaupun aku ini anaknya… tapi aku juga lelaki normal… alat kelamin aku jelas sangat kencang melihat pemandangan ini… aku usap alat kelamin aku… ohhhhh.. nikmatnyaaa… celana dalam ibuku sudah jatuh kelantai… ibuku tinggal hanya mengenakan roknya.. dan itu tidaklah sulit bagi om wawan untuk melepas pakaian terakhir yang menempel dibadan ibuku… akhirnya… dua insan berlainan jenis ini… sekarang sudah sama2 tidak mengenakan pakaian satu helaipun… “sayang…. aku ingin sekarang… masukin sekarang yaaaa….” terlihat om wawan sudah sangat bernafsu sekali ingin menyetubuhi ibuku… “jangan sekarang mas… tahan dulu… aku belum becek… memekku memang sudah basah… tapi belum becek…” “bagaimana caranya supaya memekmu becek sayang..???” ibuku tersenyum manja mendengar hal itu… lalu dia berdiri diatas ranjang… kemudian… kemudian…, dia berjongkok tepat diatas kepala om wawan… “ini mas… jilat memekku mas.. isep2 itilku…” ya ampuuunnn…ibuku memberikan alat kelaminnya ke arah mulut om wawan… “aaaaggghhhhh….” ibuku menjerit… “lagi mas… itilnya mas…” “uuuggghhhh…..” ibuku mengerang nikmat… “keraskan lidahmu mas… masukin kedalam lubang memekku…” “oogghhhh… enak masss… terus masss….” “aduhhh… jangan digigit masss…” “maaf sayang… aku gemes ngeliat memek kamu yang kemerahan ini….” “kamu udah keluar ya sayang ??? oh memek kamu berasa asin…” “iya mass… sekarang mas… masukin sekarang masss… aku mau ngentot sama kamu sekarang…” oh tuhaaannn… aku tidak menyangka sama sekali… ibuku yang sehari2 kukenal pemalu… ternyata berubah drastis saat sedang terangsang… ibuku turun dari ranjang dan mencari sesuatu dilemari… sebungkus kecil ada ditangan ibuku… dan dia merobek bungkusan itu… aku tidak tau itu apa, tapi yang jelas kulihat bahwa benda itu terlihat seperti karet berwarna pink… ibuku menempelkan barang itu di alat kelamin om wawan… “pake mulut sayang… pasangnya jangan pake tangan yaa….” ibuku terlihat mengangguk2an kepalanya.. dan kemudian, mulut ibuku menempel kepada kepala alat kelamin om wawan yang sudah dipasang karet berwarna pink tadi… pelan-pelan ibuku mengemut alat kelamin om wawan sambil menurunkan karet itu… setelah terbungkus karet… ibuku kembali jongkok.. cuma kali ini tidak diatas kepala om wawan.. tapi diatas alat kelamin om wawan… tangan kanan ibu memegang batang kelamin om wawan… diarahkannya ke alat kelamin ibuku… setelah menempel…, ibu mendorong kebawah pantatnya pelan2… “oooogggghhhhh….” ibuku melenguh… “aaaaaahhhhhhh….” om iwan juga berteriak…. “sudah masuk semua sayang..???” tanya om wawan… “sudah mas… enak banget titit kamu mas.. besar….” kata ibuku… “diamkan dulu sebentar ya mas.., aku sedang menikmati titit kamu berdenyut didalam memekku…” tangan om wawan, meremas2 payudara ibuku… ibuku terlihat menaikan pantatnya pelan2… dan menurunkan kembali… begitu terus beberapa kali… naek… turun… naek… turun… naek.. turunnn… “bagaimana mas… rasa memekku…?” “mantabbbb sayaaaannnggg…. peret banget rasanya…” “enakan mana sama istrimu mas…???” “jelas enakan memek kamu sayang… memek istriku udah longgar… maklumlah.. udah jebol 3 anak…” ibuku kembali memainkan pantatnya turun naek… namun kali ini dengan tempo yang lebih cepat… “oh my goddd… terus sayang… terus goyang… oogghhhhhh….” om wawan menjerit nikmat.. ibuku sekarang merebahkan dirinya diatas badan om wawan… sambil terus pantatnya turun naek… mereka kembali berciuman… tangan om wawan meremas pantat ibuku… lagu dari nidji terdengar… handphone om wawan berbunyi… “damn… istriku telp…” umpat om wawan kesal… “jangan angkat mas… please jangan angkat…” “tapi itu istriku sayang… nanti dia curiga kalo aku tidak angkat..” “biarkan saja… istrimu itu sekarang aku kan ??? aku yang sekarang sedang melayani nafsu seks mu…” “bukan wanita yang memeknya udah longgar itu kan….???” “iya sayang…” balas om wawan sambil terengah engah… “makanya… matiin hp sialan itu…” perintah ibuku… ibuku terdiam sejenak… “sebentar mas… aku punya sensasi yang mungkin tidak dipunyai istrimu…” “apa itu sayang…” tanya om wawan… kemudian…ibuku memutar pantatnya… sekarang membelakangi om wawan… “oohhh…” om wawan menjerit… “perputaran memek kamu tadi…, memelintir titit aku…” beberapa saat kemudian.. ibuku kembali menggenjot pantatnya… erangan nikmat silih berganti keluar dari mulut dua insan yang sedang dimabuk birahi tersebut… “sayang… kayanya aku mau keluar deh… tititku mulai cenut2…” “tahan dulu mas…, aku masih menikmati titit kamu… nanti kita keluar bareng2 aja…” lima menit kemudian… “kamu nungging sayang… ini gaya favorit aku…” tanpa komentar, ibuku langsung menuruti kemauan om wawan.. dengan posisi nungging membelakangi aku, sekarang terlihat jelas… bentuk alat kelamin ibuku… dengan ditumbuhi rambut2 yang menurutku cukup lebat.., om wawan tengah ambil ancang untuk menyodok ibuku dari belakang… “aarrrggggghhhhh……..” mereka melenguh berbarengan begitu alat kelamin om wawan masuk kedalam alat kelamin ibuku… “mulai digenjot mas…” “sabar sayang…” om wawan bener2 kesetanan… dia menggenjot tanpa lelah… “memek kamu berasa lebih rapet kalo nungging begini sayang….” puji om wawan “ini memek punya kamu mas… kamu bebas berbuat sekehendakmu atas memek ini…” ibuku membalas cepokkk… cepleekkk… ceplookkkk… cepplloeeekkk… suara alat kelamin ibukunya yang keliatannya sudah sangat basah oleh ulah om iwan… “sayang.. aku udah ga kuat nahan lagi nih… aku mau keluar….” jerit om wawan… “aku juga mau keluar mas… kita keluarin bareng2 aja…” kata ibuku.. “keluarin dimana nih sayang….???” “didalem memekku aja mas.. pake kondom kan… aman… aku ga bakal hamil…” tidak lama kemudian… “aaaaaaaaaarrrrrrrrrgggghhhhh….” mereka menjerit bersamaan… “massss…. aku keluarrrrrr….” jeritan ibuku kencang sekali… “ohhh yessss…” om wawan memeluk ibuku erat sekali… beberapa detik mereka berdua terdiam… “mantabbbb sayang.. empotan memek kamu waktu kamu orgasme berasa banget dititit aku…” “kamu juga mas…, kalo aku ini lagi ga masa subur…, aku mau banget merasakan semburan peju kamu didalem memek aku…” sekitar 10 menit, mereke berdua tetap berpelukan dalam keadaan bugil… sampai akhirnya… om wawan bangun dari ranjang… dan mencari celana panjangnya… om wawan mencari dompetnya… dan mengeluarkan lembaran uang seratus ribuan yang aku tidak dapat menghitung jumlah lembarannya.. lembaran uang seratus ribuan itu diberikan kepada ibuku yang masih tertidur lelah… “terima kasih ya sayang… aku puas banget atas servis kamu tadi….” “sama sama mas.. aku juga tidak hanya mendapatkan kebutuhan materi dari kamu. tapi kebutuhan kepuasan seks juga aku rasakan dari kamu….”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s