Molly Kakak Kelasku

Standar

Mula mula gue ingin
memperkenalkan diri. Nama gue
Daron. Gue ada kesempatan
belajar di Malaysia karena ayah
gue bekerja di sana. Ketika itu
gue berumur 15-16 kira-kira
kelas 1 SMA. Pertama kali masuk
skolah ada upacara bendera.
Waktu lagi kenalan ama temen-
temen baru ada cewe’ datang
dari arah pintu gerbang dengan
terburu-buru, soalnya semua
murid sudah berbaris. Gue liatin
tuh cewe’..”OK jugak nih..”.
Setelah gue tanya temen gue
ternyata die kakak kelas.
Umurnya 17an kira-kira kelas 3
SMA. Namanya Molly.
“ Cute juga nama doi”.
Tiba -tiba dari belakang ade
rekan sekelas megang bahu gue.
“ Ngapain loe nanyain tentang
kakak gue?”.
Buset dah, kaget gue. Gue cuma
takut dipukulin soalnya die
‘gangster’ di sekolahan.
“Ah..enggak kok. Nanya doank”
kata gue dengan gementar.
Balik dari sekolah gue terus
ngebayangin tuh cewe. Gue
nggak bisa ngilangin die dari
pikiran gue. Gila cantik banget.
Bibirnya yang kecil dan tipis,
buah dadanya yang montok
(mungkin boleh dibilang lebih
besar dari ukuran teman
sebayanya), betisnya yang putih
dan mulus, pokoknya absolutely
perfect. Gue cuma bisa
ngebayangin kalo-kalo die mau
ama gue.
Di suatu pagi yang cerah (gue
belajar kalimat kayak gini waktu
kelas 4 SD), gue ama nyokap
pergi ke deretan toko-toko di
deket rumah. Maksudnya sih mau
nyari toko musik, soalnya gue
mau belajar main gitar. Setelah
kira-kira 1 bulan baru gue tau
bahwa guru gitar gue sama ama
adiknya Molly. Terus guru gue tu
nyaranin kita berdua ngadain
latihan bersama di rumahnya.
Gue girang banget. Mungkin ada
kesempatan gue ngeliatin wajah
cantik kakaknya. Yah.. walaupun
kagak “buat” ngeliat wajahnya
juga udah cukup.
Waktu liburan semester adiknya
(biar lebih gampang gue tulis
Jason) ngundang gue ke
rumahnya untuk latihan gitar
barengan. Terus gue tanya ada
siapa aja di rumahnya.
“Gue ama kakak gue doank kok”
jawabnya. Wah.. berdebar-debar
nih rasanya. Tapi gue juga rasa
diri gue sendiri bodoh. Soalnya
die aja kagak kenal gue, malahan
cuma ngobrol sekali-sekali melalui
chatting. Tapi gue ngak peduli.
Jason sebenarnya belom mastiin
kapan gue bisa dateng ke
rumahnya. Tapi gue ngak peduli
dateng ke rumahnya hari itu
karena gue cuma ada waktu hari
itu. Sampai di depan pagarnya
gue neken bell. Kelihatannya sepi.
Tiba-tiba pagar terbuka (pagar
automatik nih) terus kakaknya
muncul.
“ Nyari siapa?”.
“Jason” gue bilang.
“Wah, maaf, Jasonnya nggak ada
tuh.”
Wah.. sekarang baru gue sadar
suara Molly ternyata lembut lagi
‘ cute’.
“Oh.. ya udah, terima kasih.”
Gue muterin badan gue, belagak
mau pergi gitu. Tiba-tiba suara
yang lembut itu terdengar lagi.
“ Eh.. nggak masuk dulu? Daripada
capek bolak-balik mendingan
tunggu di sini. ”
Wah!! Peluang emas!
Terus gue masuk dan dihidangin
minuman dingin ama Molly. Terus
dia duduk dihadapan gue
ngajakin gue ngobrolin sesuatu.
Dalam sekelip mata,
pemandangan di depan gue
menjadi sangat indah. Kebetulan
dia memakai baju T-Shirt tipis
dan skirt pendek jadi gue bisa
ngeliat bahagian pahanya yang
putih mulus. Sekali-sekala gue
ngelirik ke bagian dada dan
pahanya. Gue rasa sih dia tau
tapi dia belagak nggak peduli.
“ Kapan Jason balik?” tanya gue.
“Nggak tau kayaknya sih nanti
jam 6″
Gue ngelirik jam tangan gue.
Sekarang jam 2 petang.
Kira-kira selama 15 menit kami
ngobrol kosong. Tiba-tiba ntah
gimana jam di meja sebelahnya
jatuh. Kami terkejut dan dia
terus membereskan benda-
benda yang berselerak. Dari
belakang gue bisa ngeliat
pinggulnya yang putih mulus. Tiba
tiba jeritan kecilnya
menyadarkan lamunan gue.
Ternyata jarinya terluka kena
kaca. Naluri lelaki gue bangkit
dan terus memegang jarinya.
Tanpa pikir panjang gue isep aja
darah yang ada di jarinya. Waktu
darahnya udah beku gue
mengangkat wajah gue.
Ternyata selama ini die ngeliatin
gue. Tiba-tiba dia ngomong
“ Ron, kok lu ganteng banget
sih?”
Gue hanya tersipu-sipu. Terus
gue diajakin ke tingkat atas
untuk ngambil obat luka. Waktu
duduk di sofa, gue usapin aja tuh
ubat ke jarinya. Tiba-tiba datang
permintaan yang tidak disangka-
sangka.
“ Ron, cium gue dong, boleh
nggak?”.
Gue bengong doank nggak tau
mo jawab apaan. Tapi bibirnya
udah deket banget ama bibir
gue. Langsung gue lumat bibir
mungilnya. Dia memejamkan
matanya dan gue nyoba untuk
mendesak lidah gue masuk ke
dalam mulutnya. Dia membalas
dengan melumat bibir gue. Tanpa
sadar tangan tangan gue udah
merayap ke bagian dadanya dan
meremas-remas payudaranya
yang montok dari luar
pakaiannya. Dia mendesah lirih.
Dan mendengarnya, ciuman gue
menjadi semakin buas.
Kini bibir gue turun ke lehernya
dan kembali melumat dan
menggigit-gigit kecil lehernya
sambil tangan gue bergerak ke
arah skirt pendeknya dan
berusaha meraba-raba pahanya
yang putih dan mulus. Tiba-tiba
tangannya membuka resleting
celana gue dan coba meraih anu
gue. Gue semakin ganas. Gue
elus-elus celana dalamnya dari
luar dan tangan gue satu lagi
meremas-remas payudaranya
yang montok. Dia mendesah dan
melenguh.
Akhirnya gue berhenti melumat
bibir dan lehernya. Gue coba
melepaskan t-shirtnya yang
berwarna pink. Tetapi tangannya
mencegah.
“ Ke kamar gue aja, yuk!”
Ajaknya sambil menuntun tangan
gue. Gue sih ikut aja. Gue kunci
pintu kamarnya dan langsung
gue raih t-shirtnya hingga dia
hanya mengenakan bra putih
dan skirt birunya. Gue kembali
melumat bibirnya dan coba
membuka kaitan branya dari
belakang. Sekarang die bener-
bener telanjang dada. Langsung
gue lumat payudaranya. Gue
remas-remas dan gue jilatin
puting kiri dan kanannya.
Tanpa disadari dia mengerang.
“ ummh..ahh..!”
Gue malah lebih bernafsu. Tiba-
tiba tangannya yang lembut
meraih penis gue yang sangat
besar. Kira-kira 14 cm
panjangnya. Dia langsung
mengelus-elus dan mulai
mengocok penis gue itu. Gue
mengerang
“ Ahh..Molly..terusin..ahh!”
Kira-kira 15 menit gue melumat
payudaranya. Sekarang gue
nyoba ngebuka skirt hitamnya.
Setelah terlepas gue tidurin dia
di ranjang dan kembali melumat
bibirnya sambil mengusap-usap
vaginanya dari luar CDnya dan
tangan gue yang satu lagi
memelintir puting payudara
kanannya.
“ Ahh.. Daron.. ummhh!” Erangnya.
Akhirnya kami berdiri. Dia
melepaskan baju dan celana gue
dan meraih penis gue yang
sangat tegang. Dia nyuruh gue
duduk. Terus dia jongkok di
depan gue. Dia nyium kepala
penis gue dan menjilatnya.
Kemudian die berusaha mengulum
dan menghisap penis gue yang
besar. Gue mengerang keenakan.
“ Ummhh..Molly..!!”
Akhirnya gue nggak tahan dan
menyuruhnya berhenti. Gue
nggak mau keluar terlalu awal.
Terus perlahan-lahan gue lepasin
celana dalam putihnya dan
memandang sebuah lubang
berwarna merah jambu dengan
bulu-bulu yang halus dan tidak
terlalu banyak di sekelilingnya.
Langsung gue tidurin dan gue
kangkangin kakinya. Kelihatan
vaginanya mulai merekah. Gue
yang udah nggak tahan terus
menjilati dan menghisap-hisap
bahagian selangkangan dan
menuju ke arah vaginanya. Gue
isep dan jilatin klitorisnya. Molly
menggelinjang keenakan sambil
mendesah dan mengerang.
“ Awwhh.. uhh.. Darroonn..!!
Tiba tiba orgasme pertamanya
keluar. Tubuhnya menggelinjang
dan dia menjambak rambut gue
dan sprei di ranjangnya.
Kemudian gue melebarkan kedua
kakinya dan mengarahkan penis
gue ke arah lubang
kenikmatannya. Sebelum gue
masukkin gue gesekin dulu penis
gue di pintu lubang vaginanya.
Dia mendesah kenikmatan.
Akhirnya gue dorong penis gue
ke dalam vaginanya. Terasa agak
sempit kerana baru 1/3 dari
penis gue masuk. Perlahan-lahan
gue tarik lagi dan gue dorong
sekuat-kuatnya. Ketiga kalinya
baru berhasil masuk sepenuhnya.
“Aawwhh..sakit, Ron!!”
Dia mengerang kesakitan. Maka
gue berhenti sejenak nunggu
rasa sakit dia hilang. Akhirnya
gue mulai bergerak maju mundur.
Semakin lama gerakan gue
semakin cepat. Terasa penis gue
bergesekan dengan dinding
vaginanya. Kami berdua
mengerang kenikmatan.
“ Ahh..Molly..enakk!!”
“Mmhh..awwhh..Ron, terus, cepet
lagi!”
Gue semakin bernafsu dan
mempercepat genjotan gue.
Akhirnya dia menjerit dan
mengerang tanda keluarnya
orgasme ke dua.
Lantas kami berdiri dan gue
puter badannya hingga
membelakangi gue (doggy style).
Gue tundukkin badannya dan gue
arahin penis gue ke arah
vaginanya dan gue genjot sekali
lagi. Kedua payudaranya
berayun-ayun mengikut gerakan
genjotan gue. Gue pun meremas-
remas pantatnya yang mulus dan
kemudian ke depan mencari
putingnya yang sangat tegang.
Kami berdua banjir keringat.
Gue puter putingnya semakin
keras dan payudaranya gue
remas-remas sekuat-kuatnya.
“ Ahh, Daron..gue pingin keluar..!!”
jeritnya.
Terus gue percepat gerakan gue
dan die menjerit untuk
orgasmenya yang kali ketiga. Gue
pikir-pikir gue ni kuat juga ya..
Tapi gue juga merasa mo keluar
sekarang. Gue nggak sampai hati
ngeluarin sperma gue di
vaginanya. Langsung gue cabut
penis gue dari vaginanya dan
gue puter badannya. Gue arahin
penis gue ke mulutnya yang
langsung mengulum dan melumat
penis gue maju mundur. Gue
mengerang kenikmatan
“ Akhh..Mol, gue keluar..!!”
Gue semburin sperma gue
didalam mulutnya dan ditelannya.
Sebagian mengalir keluar melalui
celah bibirnya. Terus penis gue
dibersihin dan dijilatin dari sisa-
sisa sperma.
Kemudian gue ngeliat jam di meja.
Pukul 5.30!! Mati kalau nggak
cepet-cepet. Selepas kami
memakai baju semula dia ngucap
terima kasih ke gue.
“ Makasih, Ron! Belum pernah gue
ngrasa sebahagia ini. Sebenarnya
dari pertama kali gue ngeliat loe
gue udah suka ” Katanya.
“Oh, emang mungkin jodoh kali
soalnya waktu ngeliat loe di
gerbang sekolah gue juga udah
suka. ” kata gue.
“Tapi gimana dengan adik loe?”
“Nggak apa-apa, dia juga nggak
bakalan marah. Adik gue bentar
lagi datang. Jadi latihan bareng
nggak ?”
“Nggak, ah. Males, udah letih
latihan tadi” kata gue sambil
tersenyum.
Dia pun balas tersenyum.
Akhirnya gue balik rumah dengan
perasaan gembira. Mimpi gue
udah tercapai.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s