Kumpulan cerita sex terbaru 2011

Standar

Koleksi kisah sex 17 tahun dan cerita dewasa seru  panas kiriman para pembaca Indonesia. Saya pria tampan berusia 35 tahun yang sekarang sudah bercerai, memiliki dua anak yang sedikit lebih tua, dan kebetulan saat ini tinggal di pintu rumah orang berikutnya dan terjadi untuk mengunjungi seperti orang lain. Ini adalah pesta blok tapi ia telah berjalan jauh dari itu dan pergi ke ruangan lain sendirian. Sudah melintasi benaknya lebih banyak dan lebih sering dan ia ingin mencari tahu siapa dan kapan dan di mana itu bisa dilakukan. Ya, di sini akan baik-baik, tapi ia tidak pernah tahu apakah dia akan muncul dan menemukan dia berselingkuh pada dirinya cerita sex ayah perkosa anak kandung. Ya, dia mungkin berakhir menjadi tertarik ia orang yang melihat seperti itu tidak dengan pria-Dua wanita memiliki seks yang hebat, panjang, dan menyenangkan bersama-sama? Siapa yang tidak akan menikmati itu, pikirnya. Tapi apakah ia di sisi lain, dia bertanya pada dirinya sendiri.

“Jadi, itulah yang telah mengganggu Anda selama ini … Maksud saya bahkan sekarang … ini hari yang indah?” Kata wanita itu.

Melissa mengangguk kepalanya. Masih dalam kondisi sangat baik, masih memegang angka mewah yang sama, meskipun dia sedikit lebih tebal, ia melengkung dan lentur dan dia sangat baik di tempat tidur dan dia sangat baik sepanjang waktu.

Wanita itu, secara kebetulan dia setengah-adik dan dalam hal-adik tirinya tidak pernah tahu, duduk di kursi menghadap Melissa. Dawn sebagai tampak baik saat mereka datang. Tidak cantik tapi masih menarik dalam banyak variabel dari definisi, memiliki angka yang tidak akan berhenti atau begitu Melissa berpikir. Dia tidak selalu setuju, tapi Melissa selalu merasa dia adalah seorang wanita tampak hebat. Melissa tampak dari lantai. Fajar tersenyum.

“Apa?” Kata Melissa dengan tenang.

“Saya tahu seseorang, kau kenal dia juga, dan dia memiliki affair dengan Anda” kata Fajar.

“Siapa itu?” Tanya Melissa.

Dawn, dengan rambut panjang, tapi masih pendek, dan berkilau bercerita. “Aku … Aku akan berbaring dengan Anda. Aku akan berhubungan seks dengan Anda. Kita bisa pergi dan menyewakan ruangan di suatu tempat dan Anda dan saya bisa … baik kita bisa bercinta. Bagaimana suara itu? “

Akhirnya dia tersenyum. Akhirnya ia menemukan seseorang yang berselingkuh, urusan biseksual dengannya. “Kau … ingin … Anda ingin memiliki affair … dengan saya?” Tanya Melissa.

Fajar mengangguk sambil menaruh tangannya di lutut Melissa. Setelah melakukannya, ia tersenyum dan Melissa menatapnya dan tahu. Dawn menggosok lututnya, lembut. Dia mengatakan Melissa ia ingin untuk memiliki satu juga. Ini bukan seolah-olah dia tidak punya satu sebelumnya, dan ia tidak mengatakan itu untuk Melissa tetapi untuk memiliki dengan dia berarti sesuatu yang istimewa. Melissa mengulurkan tangan dan memeluk Fajar. Mereka duduk memeluk satu sama lain selama satu menit atau lebih.

“Anda merasa bagus untuk jujur” kata Fajar.

Melissa setuju dan mereka berpelukan lagi. Dawn hari berikutnya mendapat kabar. Orangtuanya pergi ke luar kota selama beberapa hari minggu itu. Kemudian dia menelepon Melissa dan menyuruhnya untuk datang pada hari Rabu. Dia tidak menjelaskan. Pada hari Rabu, seperti Fajar diminta, dia datang.

“Hai” kata Fajar.

“Hai” kata Melissa. “Bagaimana kau … apa yang terjadi?” Tanyanya.

“Perawatan untuk tinggal … dan uhhh mengobrol sebentar?” Kata Fajar.

Dia dikawal Melissa ke ruang tamu dan kemudian pergi mengambil dua gelas anggur. Suasana sudah matang. Tenang dengan pencahayaan lembut, Melissa tidak menangkap, belum. Mereka berbicara. Mereka tertawa tentang hal-hal. Fajar menuang segelas anggur, tapi setelah melakukannya dia duduk di samping Melissa di sofa. Dia duduk dekat di kedekatan. Melissa “merasa” Kehadiran dekat. Dia menyukainya. Dawn merasa sesuatu yang terlalu dan juga menyukainya. Sebelum Melissa tahu Dawn melakukannya lagi. Dawn menaruh tangannya di atas kaki Melissa dan mulai menggosok. Ini benar-benar tak ada artinya dalam banyak hal tetapi Melissa itu berarti sesuatu yang besar.

Dia menatap Fajar. Dia menatap matanya. Dia “mempelajari” wajah Dawn sebagai Dawn dan dia terus berbicara tentang hal-hal secara umum. Daerah di mana tangan Dawn berada di berubah saat mereka berbicara. Dari atas itu pergi ke sisi kaki Melissa. Hari itu bukannya mengenakan celana dari beberapa jenis, Melissa mengenakan rok panjang pendek. Fajar Agung pikirku sambil mengingat betapa menarik dan betapa sangat mengundang rok itu juga. Fajar tersenyum awalnya ketika Melissa datang ke rumah. Apapun, ia tidak menyentuh daging. Tangannya tetap di atas rok, menggosok bahan itu sendiri sepanjang waktu.

Sentuhlah aku … menyentuh kaki saya berpikir Melissa. Mengapa Anda pikir saya memakai ini, pikirnya. Rasanya menyenangkan, oke, ya, tetapi apakah Anda pikir saya mengenakan gaun ini untuk saya untuk dirasakan? Tidak, aku ingin kau merasakan saya, menyentuh kakiku. Dia memaksa dirinya untuk tidak bergerak sehingga Dawn akan benar-benar merasakan sisi kakinya. Sekarang, jika dia melakukan itu, jika ia merasa tubuhnya, pahanya … sekarang yang akan menjadi super.

Akhirnya. Ya. Senyum yang lebih besar muncul di wajah Melissa tapi berhubung dia tidak pernah memiliki hubungan biseksual pernah dalam hidupnya ia tidak akan mulai bertindak seperti dia pula. Dawn bergeser lebih dekat sehingga lebih mudah baginya untuk merasa kaki Melissa. Dia diinginkan memiliki bagian dalam kakinya terasa berikutnya tetapi Melissa menolak membiarkan dirinya perlu disentuh di sana, belum.

Oh Tuhan, ya … ya … oh ya, pikirnya. Dia merasakan kepedihan menembak yang menjalankan atas kemudian turun tubuhnya, dalam dirinya. Tuhan, ini … ohhh ini terasa … akhirnya ditutup matanya ketika tangan Dawn bergerak sekitar kakinya dari atas roknya. Hal ini terasa luar biasa ia mengatakan dirinya sebagai detak jantungnya meningkat liar. Karena belum pernah melakukan ini sebelumnya ia membiarkan Fajar lakukanlah semuanya itu untuk sementara waktu.

Melissa memandang tangan Dawn seperti mengusap pahanya. Berbicara, pada saat itu, telah berakhir. Keheningan memenuhi rumah itu. Dawn dan Melissa menatap mata satu sama lain sebagai tangan Dawn mengusap kaki atas Melissa. Melissa dipenuhi dengan emosi yang tinggi.

Tangannya mulai perlahan-lahan pergi ke atas dan Dawn sengaja mengikuti ekspresi wajah Melissa. Tidak ada yang menyarankan ia belum siap untuk ini karena tangannya terus stroke yang sepanjang ketebalan nya. Mata Melissa tertutup sambil merasakan sifat halus diberikan kepada tubuhnya oleh Dawn. Sedikit lebih tinggi ia pergi dan menggosok nya tepat di bawah buah dadanya.

Ayolah. Menyentuh satu, pikirnya. Menyentuh mereka, pikirnya. Fajar tersenyum. Melissa kepala sedikit turun kembali. Kuadrat dari bahunya, sedikit, sehingga tampak seolah-olah ia memproyeksikan payudaranya keluar untuk mengambil Dawn.

Sebuah tangan naik, naik, dan di atasnya tit. Tangan lain, lembut, melakukan hal yang sama. “Oh,” mendengar Dawn Melissa ucapkan tenang. Fajar memandang dan melihat mata Melissa ditutup dan Dawn, dalam menggosok payudaranya ringan, diperas mereka ringan juga. “Oh … ohhhhhhh” katanya pelan saat ia jatuh terhadap lengan sofa. “Ya Tuhan … ya” katanya mendorong terhadap tangan Dawn.

“Ayo … biarkan aku membawa Anda ke kamar tidur … oke?”

Melissa mengangguk dan mereka berjalan ke kamar tidurnya. Dia menutup pintu dan duduk di tempat tidur dengan Dawn Dawn. Gugup, ia terus membiarkan Dawn melakukan hal itu. Tangan mereka datang bersama-sama. Sementara memegang tangan, Fajar mencium bibirnya, ringan. Dia kembali mencium Melissa ringan di bibirnya. Saat itu, Melissa Dawn diperbolehkan untuk mencium lebih dan lebih dan sekali mencium terjadi, itu menjadi lebih dalam dan lebih berat kemudian Melissa yang pernah diharapkan.

Tapi Melissa menyukai kelembutan dan kehangatan ciuman kasih sayang yang diberikan Fajar. Mereka tampak menggairahkan. Mereka tampaknya membuatnya merasa kesemutan turun ke jari-jari kakinya hampir. Dia ingin semuanya. Dia ingin merasakan ciuman di seluruh tubuhnya. Dia ingin dicium seluruh tubuhnya. Jadi diam-diam ia mengatakan Dawn menciumnya mana-mana. “Ya Tuhan” mendengar dia berkata Dawn. “Ya, saya … ohhhhhhh wow” diucapkan sambil mencium Dawn payudaranya lagi. Payudara Melissa, begitu penuh dan bulat lemak mereka, memberikan kegembiraan mewah untuk Fajar. Dia juga mencintai sosok Melissa. Dan mencium semua itu hanyalah menyenangkan bagi wanita yang sedikit lebih tua.

“Ohhhh ALLAH” teriaknya sebagai Dawn menjilat vaginanya. Bagaimana dia melakukan itu, Melissa bertanya pada dirinya sendiri. Bagaimana … bagaimana, ia bertanya-tanya? “Ohhhh … LEBIH YA … JANGAN BERHENTI” dia berteriak saat tubuhnya didorong ke dalam mulut dan lidah Dawn. Tubuhnya melonjak. Tubuhnya melonjak, lagi. Melissa takjub bagaimana dia bisa merasa seperti ini. Tubuhnya penuh dengan kepedihan kesemutan dan Melissa tidak bisa mengendalikan perasaannya. “OH TUHAN, ANDA HARUS Tidaaaak IDEA BAGAIMANA SAYA MERASA SEKARANG!”

Tapi Fajar tahu. Dia tahu betul bagaimana rasanya menjadi dijilat oleh wanita lain. Dia mencintai urusan yang lain biseksual. Dia memuja masing-masing dan setiap satu dari mereka sangat banyak. Tangannya menjelajahi tubuh Melissa sebagai kepalanya diletakkan di dalam kakinya. Menjilati dan menjilat dan lebih menjilati mengangkat jumlah keinginan dalam Melissa Melissa dan sebelum menyadari hal itu, ia akan mendapatkan kesempatan dengan Dawn.

“Ohhhhhh … ohhhhhhh ya … ya” teriaknya keluar sebagai Melissa menjilat vaginanya kembali. Dia menangis keluar dan saat ia merasakan tangan Melissa pada payudara sendiri, ia juga melengkung liar. Tubuhnya tidak pernah merasakan hal seperti apa Melissa lakukan untuk miliknya. “Ugh … ugh … ohhh … Ugh … Ugh … YA … YA OHHHHHHHH … YA … JANGAN BERHENTI MADU … JANGAN BERHENTI” teriak Fajar.

Keduanya datang, keduanya memiliki orgasme mewah mereka, dan ketika itu semua dikatakan dan dilakukan … Ketika keduanya berteriak setelah orgasme, mereka jatuh di samping satu sama lain, dan masing-masing mengambil yang lain dalam lengan mereka.

Fajar menatap mata Melissa. “Dan itu adalah bagaimana Anda bercinta dengan wanita lain. Tidak blowjobs, tidak ada laki-laki hal-hal kotor sukai seperti ass fucking, yang saya benci … Cukup menciumku dan merasa saya sana-sini dan beberapa tempat lain juga, tapi ketika semua dikatakan dan dilakukan … baik wanita keuntungan yang sangat menghormati wanita lain. Dia belajar bagaimana untuk benar-benar bercinta dengan orang lain. Terutama wanita lain “Dawn kata Melissa.

“Ya Tuhan … terima kasih … terima kasih … … terima kasih whewww” kata Melissa dengan senyum di wajahnya saat Melissa membungkuk dan mencium bibir Dawn.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s